Dihadapkan dengan Israel, Lebanon tidak mampu mempertahankan perbatasan lautnya

INVESTIGASI – Sengketa telah tertunda antara negara Cedar melawan Israel sejak 2011. Perbatasan yang diklaim oleh negara Yahudi itu melanggar batas 860 kilometer dari ruang maritim yang diklaim oleh Lebanon. Amatirisme Beirut mencegahnya memajukan posisinya.

Beirut

Kapal pengeboran laut dalam yang disewa oleh perusahaan minyak internasional Energean meninggalkan pelabuhannya di Singapura pada awal Mei dan akan segera tiba di tujuannya, ladang gas Karish yang terletak di perbatasan antara Israel dan Lebanon. “Kedatangan ini menyucikan kegagalan Lebanon dalam hal mempertahankan perbatasan lautnya“, Ahli energi yang marah Laury Haytayan, yang di Twitter setiap hari menghitung hari yang tersisa untuk ditanggapi oleh otoritas Lebanon.

Setelah ekstraksi gas dimulai (direncanakan oleh Energean dalam tiga bulan, catatan editor) Lebanon akan kehilangan kartu truf untuk Israel“Kata Michel Ghazal, konsultan tim Lebanon yang didelegasikan pada Oktober 2020 untuk mengadakan pembicaraan tidak langsung dengan Israel, di pos perbatasan Nakoura, di bawah naungan PBB dan Amerika Serikat. Delegasi Lebanon kemudian mengumumkan bahwa mereka mengklaim garis perbatasan baru – garis 29 – yang melintasi ladang Karish. “Tujuan kita …

Artikel ini hanya untuk pelanggan. Anda memiliki 90% tersisa untuk ditemukan.

Kebebasan tidak mengenal batas, seperti rasa ingin tahu Anda.

Teruslah membaca artikel Anda seharga €0,99 untuk bulan pertama

Sudah mendaftar?
Masuk

READ  Israel: Apakah bendera Palestina akan segera dilarang?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.