Di Tunisia, aktivis feminis Rania Amdouni dibebaskan

Keadilan Tunisia memutuskan pada Rabu, 17 Maret, untuk membebaskan aktivis feminis Rania Amdouni, yang pada awalnya dijatuhi hukuman enam bulan penjara karena mengungkapkan penghinaan kepada polisi khususnya, kami telah mendengar dari pengacaranya. Dia dihukum saat naik banding, tapi “Hakim mengurangi hukumannya menjadi denda 200 dinar” (sekitar 60 euro), kepada AFP Me Hammadi Henchiri.

Selama persidangan, pembela menuntut pemecatan aktivis LGBTQI + berusia 26 tahun ini (lesbian, gay, bi, trans, queer, interseks, dan lainnya), yang ditangkap pada 27 Februari. “Penjara bukanlah jawabannya”, pengacaranya Abennaceur Laouini, juga aktivis hak asasi manusia, mengaku tidak mengizinkan “Kehancuran masa depannya”.

Artikel disediakan untuk pelanggan kami Baca juga Di Tunisia, keamanan berbalik melawan pengunjuk rasa Januari

Seorang mahasiswa film, yang dikenal karena kehadirannya yang meriah selama mobilisasi pro-demokrasi, telah menangkap Rania Amdouni setelah dia dibawa ke kantor polisi, di mana dia diduga melakukan insiden baru pelecehan oleh petugas polisi rahasia. Setelah memulai proses hukum terhadap polisi karena penghinaan homofobia dan penyitaan kartu identitasnya secara sewenang-wenang pada tahun 2020, dia menjadi sasaran kampanye kotor yang dipicu oleh serikat polisi sehubungan dengan partisipasinya dalam protes pada bulan Januari.

Lusinan organisasi dan tokoh masyarakat sipil Tunisia dan asing menuntut dalam pernyataan bersama pada hari Selasa agar wanita muda tersebut segera dibebaskan, percaya bahwa Tn.saya Amdouni dulu “Target kepolisian dan angkatan kehakiman yang dipilih pemerintah Tunisia untuk menanggapi krisis ekonomi, sosial dan politik yang mencekik negara”. Amnesty International, pada gilirannya, menyesali tuntutan Rania Amdouni, yang dikirim “Pesan mengganggu untuk aktivis yang menjadi korban pelecehan”.

Tunisia, di bawah kendali rezim polisi hingga 2011, telah membuat kemajuan signifikan dalam hal kebebasan berekspresi, tetapi sistem keamanan dan peradilan hanya sedikit direformasi. Hubungan homoseksual tetap bisa dihukum penjara.

READ  Pria penyelamat pasukan Filipina ditangkap oleh tersangka militan

Dunia dengan AFP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *