Di Spanyol, tindakan polisi untuk menangkap pemerkosa yang dihukum karena tweet menimbulkan kontroversi

yang penting
Rapper Pablo Hasel telah memposting tweet yang menghina penegak hukum Spanyol. Dia punya waktu sampai hari Jumat untuk masuk penjara. Yang terakhir bersembunyi dengan dukungan di fakultas Lérida di Catalonia.

Operasi polisi sedang berlangsung di timur laut Spanyol pada Selasa pagi untuk menangkap seorang rapper yang dihukum penjara karena tweet yang menyerang monarki dan penegakan hukum. Rapper ini, Pablo Hasel, dibarikade dengan puluhan pendukungnya di Universitas Lleida di Catalonia pada hari Senin dalam upaya mencegah penangkapan yang menyebabkan kontroversi di Spanyol.

“Kami memasuki universitas dan memulai operasi untuk menegakkan keputusan yudisial” tentang penangkapannya, juru bicara kepolisian daerah Catalan mengatakan. Operasi tersebut diluncurkan pada pukul 06:30 waktu setempat oleh agen Mossos d’Esquadra yang mengeluarkan satu per satu pendukung Pablo Hasel, mengurungnya di universitas bersamanya. “Ada beberapa penghalang yang disiapkan” untuk mencegah akses ke polisi “, tetapi belum ada insiden serius yang terjadi, juru bicara polisi menambahkan.

Sebuah “demokrasi palsu”

Rapper ini harus masuk penjara secara sukarela hingga Jumat malam dan mulai menjalani hukuman sembilan bulan di sana karena tweet di mana dia secara khusus menggambarkan polisi Spanyol sebagai “tentara bayaran sialan”, menuduh mereka melakukan penyiksaan dan pembunuhan dan juga menyerang monarki. “Mereka harus datang dan menculik saya dan itu juga akan berfungsi untuk menggambarkan negara dalam wajah aslinya, demokrasi palsu,” katanya melalui telepon, Jumat. Beberapa demonstrasi yang terkadang menegangkan untuk mendukung rapper telah terjadi di Madrid dan Barcelona selama beberapa minggu terakhir, dengan lebih dari 200 tokoh dari dunia budaya berbahasa Spanyol, termasuk sutradara Pedro Almodóvar dan aktor Javier Bardem, sebuah platform yang mendukungnya.

READ  Gempa berkekuatan 4.2 berkekuatan 95 95 km barat daya Puerto Madero, Mexico / Volcano Discovery

Masalah ini telah menjadi duri nyata di pihak pemerintah sayap kiri dan terutama komponen utamanya, Partai Sosialis. Untuk pembelaan, eksekutif berjanji Senin lalu sebuah ‘reformasi’ sehingga ‘pelanggaran verbal yang dilakukan dalam konteks peristiwa seni, budaya atau intelektual’ tidak termasuk dalam hukum pidana dan tidak lagi mengakibatkan hukuman penjara.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *