Di Serbia, akankah pemilu menandakan penurunan pengaruh Vladimir Putin?

Penguasa Serbia yang Mahakuasa selama sepuluh tahun, Alexander Vucic memberlakukan mandat kepresidenannya pada hari Minggu, sementara pemilihan legislatif dan kotamadya awal juga diadakan di kota-kota tertentu, termasuk Beograd. Nasionalis dilatih di sekolah Slobodan Milosevic, tetapi sekarang memproklamirkan dirinya sendiri “pro-Eropa”, pria itu baru-baru ini memberikan tanda-tanda ke kamp barat. Serbia, kandidat untuk integrasi Eropa, memilih mendukung resolusi PBB yang mengutuk agresi Rusia di Ukraina bahkan jika ia menolak untuk menyetujui Moskow, yang dukungannya sangat berharga untuknya atas masalah pelik Kosovo.

Sebuah keseimbangan yang tidak jelas, sementara sebagian publik menunjukkan dukungan terbuka untuk Rusia. Namun, seorang diplomat Eropa yang ditempatkan di Beograd mengakui bahwa “kanselir tidak memberikan banyak tekanan sebelum pemilihan sehingga Serbia menerima sanksi internasional”.

Basis rezim yang konservatif dan pedesaan mungkin melemah

Serbia masih dikosongkan dari orang-orangnya, yang pergi mencari masa depan yang lebih baik di Jerman atau di benua lain. Dia telah lama memprivatisasi semua aset berharganya dan sekarang menjual gudang bawah tanahnya: kepada orang Cina yang membeli tambang emas dan tembaga atau kepada raksasa Australia-Kanada Rio Tinto, yang ingin menambang lithium Serbia, 10% dari cadangan dunia, penting untuk baterai listrik. “Proyek pertambangan…

Baca lebih lanjut tentang LeJDD

READ  Donald Trump dinyatakan positif Covid-19 tiga hari sebelum debatnya dengan Joe Biden, menurut mantan kepala stafnya

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.