Di Praha, Olaf Scholz merumuskan visinya tentang “Eropa geopolitik”

“Kapan, jika tidak sekarang, kita akan membangun Eropa yang berdaulat? Siapa, jika bukan kita, yang dapat melindungi nilai-nilai Eropa? » Dengan dua pertanyaan inilah Olaf Scholz mengakhiri pidato utama tentang masa depan Eropa pada hari Senin 29 Agustus, yang meletakkan dasar bagi pembaruan mendalam kebijakan Eropa Jerman. Disampaikan di Universitas Charles di Praha, di Republik Ceko saat ini presiden Dewan Uni Eropa (UE), dapat dibaca sebagai gema dari Pidato Presiden Emmanuel Macron pada musim gugur 2017 di Sorbonne mengatakan. Presiden Prancis tidak pernah menerima tanggapan dari Kanselir Angela Merkel.

Sadar akan tuntutan hukum arogan yang sering diajukan terhadap Jerman dalam dekade terakhir, Olaf Scholz dengan hati-hati menyatakan bahwa dia “ide, bahan untuk dipikirkan, bukan solusi Jerman yang sudah jadi”. Namun, langkah yang diambil cukup signifikan. Seperti yang dilakukannya beberapa hari setelah serangan Rusia di Ukraina pada bulan Februari, dalam pidatonya di Bundestag yang melanggar tujuh puluh tahun kebijaksanaan Jerman dalam masalah pertahanan dan kebijakan luar negeri, kanselir pada hari Senin membebaskan dirinya dari garis merah yang diamati oleh Jerman. dalam beberapa tahun terakhir di tingkat Eropa.

Baca juga: Artikel disediakan untuk pelanggan kami Tindakan penyeimbangan Kanselir Olaf Scholz di depan Bundestag

Dihadapkan dengan kritik yang dirumuskan dalam beberapa bulan terakhir, karena dukungannya untuk Kiev terlalu enggan atau kurangnya visi strategis, Olaf Scholz merespons dengan membuka jalan bagi perluasan Uni ke Timur, reformasi perjanjian, penguatan pertahanan Eropa. Untuk pertama kalinya ia mendefinisikan kontur a “Eropa Geopolitik”.

Lebih banyak otonomi

“Saya berkomitmen untuk perluasan Uni Eropa ke negara-negara Balkan Barat, ke Ukraina, ke Moldova dan, dalam perspektif, ke Georgia”, kata kanselir Jerman, yang percaya bahwa ekspansi ke tiga puluh enam negara bagian ini harus disertai dengan reformasi pengambilan keputusan Uni, untuk mencapai efisiensi. Oleh karena itu dia menganjurkan transisi bertahap dari prinsip kebulatan suara ke suara mayoritas dalam kebijakan luar negeri, “tetapi juga di bidang lain seperti kebijakan pajak”, dengan kata lain, kemampuan untuk memungut pajak, subjek yang sangat sensitif di Jerman. Pada saat yang sama, ia membela reformasi perwakilan di dalam Uni, untuk membatasi pertumbuhan Parlemen Eropa dan Komisi.

READ  kewalahan oleh virus, Shanghai juga mengisolasi kasus negatif
Baca juga: Artikel disediakan untuk pelanggan kami UE akhirnya memulai negosiasi aksesi dengan Albania dan Makedonia Utara

Ambil ekspresi dari “Kedaulatan Eropa” sayang kepada presiden Prancis, Olaf Scholz mendukung gagasan bahwa orang Eropa harus menjadi “lebih otonom di segala bidang”. Kanselir karena itu ingin Serikat mengadopsi strategi “Dibuat di Eropa 2030”pada model dari “Buatan Cina 2025”untuk mendapatkan kembali daya saing dan otonomi yang telah hilang dari Eropa dalam teknologi tertentu yang memiliki kepentingan strategis, terutama dalam kaitannya dengan Cina.

Anda memiliki 48,15% dari artikel ini yang tersisa untuk dibaca. Berikut ini hanya untuk pelanggan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.