Di Malaysia, mantan Perdana Menteri Najib Razak ditangkap

Mantan Perdana Menteri Malaysia Najib Razak pada Selasa, 23 Agustus, menguatkan hukuman penjara dua belas tahun atas banding atas korupsi dalam salah satu aspek kasus 1Malaysia Development Berhad (1MDB). Nama ini adalah dana kekayaan negara Malaysia yang ia luncurkan pada tahun 2009 dan yang setara dengan 4,5 miliar dolar (pada saat itu 3,8 miliar euro) digelapkan selama pemerintahannya (2009-2018) menurut sistem hukum AS, pertama yang menangani kasus ini pada tahun 2016, menyusul dugaan pencucian uang yang melibatkan jumlah besar.

Tn. Razak dilaporkan dibawa ke Penjara Kajang, selatan ibukota, Kuala Lumpur. Ini adalah pertama kalinya seorang perdana menteri Malaysia menjalani hukuman penjara – dan penahanan pertama di Malaysia sehubungan dengan kasus 1MDB. Hukumannya dua belas tahun penjara dan denda 210 juta ringgit (47 juta euro), yang dijatuhkan pada tahun 2020, sanksi tindakan penyalahgunaan kepercayaan dan kekuasaan, serta pencucian uang karena mengumpulkan secara ilegal setara dengan sepuluh juta dolar dari SRC International telah . , mantan unit 1MDB.

Baca juga Artikel disediakan untuk pelanggan kami Hukuman penjara dua belas tahun untuk “kleptokrat” Najib Razak, sebuah pencapaian demokrasi di Malaysia

Saat dakwaan pertamanya, pada September 2018, partainya, Organisasi Nasional Persatuan Melayu (UMNO), baru saja dikalahkan dalam pemilihan Meipertama yang bersejarah bagi formasi ini, yang telah mendominasi kehidupan politik sejak kemerdekaan pada tahun 1957. Penggeledahan yang dilakukan di kediaman mantan perdana menteri dan istrinya, Rosmah Mansor, mengungkapkan akumulasi perhiasan, tas tangan, dan barang berharga senilai 273 juta dolar.

Polisi mengisi lima truk dengan uang tunai senilai 28,6 juta dolar dan membawa 457 tas tangan, termasuk merek Herms senilai 12 juta euro. Ratusan juta dolar juga diinvestasikan di gedung-gedung di Manhattan, sebuah film Hollywood dan lukisan master oleh perantara, pemodal Cina-Malaysia Jho Low, yang diduga dalang pembongkaran skala besar dana kekayaan negara. . Dia masih dicari oleh pengadilan Malaysia dan tinggal di Makau, di bawah perlindungan Tiongkok.

READ  Kapal Norwegian Escape kandas di luar Republik Dominika

“Pertahanan Intrinsik Tidak Konsisten”

Melalui skandal ini, Malaysia juga menguji manajemen tertentu. Tetapi UMNO kembali berkuasa pada Agustus 2021, bahkan tanpa pergi ke tempat pemungutan suara, setelah runtuhnya koalisi yang menggulingkannya. Dan Najib Razak, yang tetap populer di kalangan kelas menengah Malaysia karena silsilahnya – dia adalah putra perdana menteri kedua Malaysia, Abdul Razak – dan karisma tertentu, berada di tengah kebangkitan politik. Dialah yang bersama Presiden UMNO Ahmad Zahid Hamidi yang saat ini sedang menjalani sidang kasus korupsi di sidang lain, menarik tali kekang partai. Dia jelas sedang bermanuver untuk menjadi Perdana Menteri lagi jika menang dalam pemilihan legislatif berikutnya, yang diharapkan pada musim gugur.

Anda memiliki 36,42% dari artikel ini yang tersisa untuk dibaca. Berikut ini hanya untuk pelanggan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.