Di Lebanon, monarki Teluk memberikan perhatian yang sama kepada teman-teman mereka seperti halnya pada musuh mereka

Oleh Benjamin Barthe

Diposting hari ini pukul 19:01

Otoritas negara tertinggi, gratinitas politik, nama besar di media dan diplomasi: di Lebanon, daftar orang-orang yang jumlahnya telah dipilih sebagai target potensial Pegasus, spyware kelompok NSO Israel, tampaknya menjadi panduan sosial. Ini berisi nomor telepon Presiden Republik, Michel Aoun, mantan Perdana Menteri Saad Hariri, mantan Menteri Luar Negeri, Gibran Bassil, kepala salah satu dinas keamanan paling penting, Abbas Ibrahim., Bank pusat. gubernur Riad Salamé, administrator Hizbullah, gerakan Syiah pro-Iran, dan sejumlah besar menteri, jurnalis, dan duta besar.

Begitu banyak VIP, yang laptopnya mungkin telah diretas dalam beberapa tahun terakhir oleh Pegasus, salah satu perangkat lunak spionase dunia maya tercanggih di dunia, atas inisiatif Arab Saudi dan Uni Emirat Arab (UEA). Kedua negara ini, yang telah lama dianggap Libanon sebagai negara saudara, kini memperlakukannya sebagai kuasi-protektorat Iran karena pengaruh Hizbullah yang semakin meningkat di sana.

Artikel disediakan untuk pelanggan kami Baca juga Di Lebanon, Saad Hariri menyerah

Data telepon yang Dunia diperoleh dari daftar 50.000 masalah yang dipilih oleh pelanggan NSO di seluruh dunia untuk kemungkinan infeksi Pegasus. Perangkat lunak ini tidak hanya dapat menyedot konten dari smartphone, termasuk pertukaran pesan di aplikasi seperti WhatsApp dan Signal, tetapi juga mengubah perangkat, tanpa terlihat, menjadi mikrofon.

Benih Hariri di salib

Cerita Terlarang dan Amnesty International, yang berkonsultasi dengan daftar ini, membagikannya dengan tujuh belas editor, termasuk dari Dunia dan majalah online Lebanon Daraj. Dalam daftar besar yang mencakup sekitar lima puluh negara, ada sekitar 300 nomor yang dimulai dengan +961, kode untuk Lebanon. Karena tidak mungkin untuk mencari smartphone yang sesuai dengan nomor-nomor ini untuk jejak teknis penyusupan, pada tahap ini tidak mungkin untuk mengatakan apakah perangkat ini memang terinfeksi.

READ  di Rio Bolsonaro berkonspirasi untuk manajemen pandemi

Apa yang kami ketahui adalah bahwa satu atau lebih nomor kepribadian yang disebutkan dalam artikel ini telah dipilih sebelumnya pada tahun 2018 dan 2019 oleh Arab Saudi dan / atau UEA, dua pembeli Pegasus, untuk kemungkinan taruhan di bawah pengawasan. Dari 67 ponsel yang dapat diperiksa oleh mitra proyek Project Pegasus, 37 di antaranya memiliki jejak infeksi spyware Israel. Otoritas Saudi dan Emirat, yang telah dihubungi beberapa kali, belum menanggapi permintaan tanggapan kami.

Anda memiliki 72,27% dari artikel ini untuk dibaca. Sisanya hanya untuk pelanggan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *