Di Korea Selatan, kampanye presiden dengan latar belakang skandal dan penghinaan

Korupsi, CV yang dibumbui, penyalahgunaan kekuasaan, penghinaan, kampanye pemilihan presiden Korea Selatan akan ditandai dengan skandal dan penghinaan di mana dua favorit terlibat dalam pemungutan suara yang diadakan pada hari Rabu, 9 Maret, tetapi juga istri mereka. Bisnis telah membayangi perdebatan yang pada akhirnya terbatas dan agak berpusat pada masalah domestik. Mereka menjadi begitu penting sehingga Lee Jae-myung, kandidat Partai Demokrat (DP) yang berkuasa, dan Yoon Seok-youl, dari Partai Kekuatan Rakyat (PPP, oposisi Konservatif), memilih untuk memilih sendiri, tanpa ditemani oleh istri mereka. , seperti tradisi. Mereka menggunakan sistem yang memungkinkan mereka untuk memilih terlebih dahulu untuk memenuhi kewajiban sipil mereka mulai 4 Maret.

Kim Hye-kyung, istri Lee, pada akhir Januari didakwa melakukan pelecehan terhadap seorang pejabat di provinsi Gyeonggi, tempat suaminya menjadi gubernur sejak 2018. Dia diduga memaksa suaminya untuk melakukan tugas dan membersihkan rumah, bahkan pembelian pribadi dengan kartu kredit bisnis suaminya.

Baca juga Artikel disediakan untuk pelanggan kami Pemuda yang kecewa dan terdepolitisasi, isu utama dalam pemilihan presiden Korea Selatan

Pak. Pasangan Yoon, Kim Keon-hee, diduga menerima suap dan melakukan penyelewengan keuangan yang sekarang menjadi subjek penyelidikan. Dia juga menjadi subyek desas-desus yang terus-menerus tentang hubungannya dengan dukun, bahkan tentang kegiatan gadis panggilan ketika dia masih mahasiswa. Dia adalah lulusan seni dari Universitas Kyonggi dan kepala Covana Contents, sebuah perusahaan yang menyelenggarakan pameran. Dia diduga membumbui resumenya untuk mendapatkan posisi di universitas. Dia diduga mengancam akan mengirim jurnalis kritis “di penjara” dan harus meminta maaf karena mengklaim bahwa kasus yang diungkap oleh gerakan #metoo muncul karena wanita yang terlibat tidak “membayar” oleh laki-laki.

READ  Turkmenistan: presiden ingin menutup "gerbang neraka"

“Binatang”, “diktator” dan “cangkang kosong”

Tidak ada calon yang luput dari kasus: Tn. Yoon, mantan jaksa, telah dikritik karena dugaan hubungannya dengan perdukunan. Karakter yang berarti “raja”, yang tertulis di telapak tangan kirinya, telah diperhatikan selama beberapa perdebatan – itu adalah jimat kebahagiaan, menurut dukun. Lee Jae-myung meludahi dirinya sendiri dengan skandal korupsi seputar proyek properti di Seongnam (timur Seoul), di mana ia menjadi walikota dari 2010 hingga 2018.

Wahyu menimbulkan pesta penghinaan. Tuan Yoon membandingkan lawannya dengan “Hitler” dan “mussolini”sementara salah satu anggota keluarganya menggambarkan hasil kandidat Demokrat sebagai “parasit”. Kandidat Konservatif disebut “satwa”dari “diktator” atau bahkan dari “kulit kosong” oleh kubu Demokrat yang juga mengejek istrinya dan dia seharusnya berlindung ke operasi kosmetik. Puluhan tuntutan hukum atas pencemaran nama baik dan penyebaran informasi palsu telah diajukan.

Anda memiliki 29,36% dari artikel ini yang tersisa untuk dibaca. Berikut ini hanya untuk pelanggan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.