Di Jerman, serangan terhadap migran kembali meningkat

Setelah beberapa tahun menurun, jumlah serangan yang menargetkan rumah pengungsi kembali meningkat di Jerman. Dalam tiga kuartal pertama tahun 2022, Kementerian Dalam Negeri Federal mengidentifikasi 65 di antaranya, hampir sebanyak keseluruhan tahun 2021 (total 70). Angka-angka ini, yang diumumkan pada Selasa 8 November, tentu jauh lebih rendah daripada yang tercatat selama krisis migrasi 2015-2016, dua tahun di mana 2.035 serangan tercatat terhadap rumah-rumah migran di seberang Rhine. Tetapi beberapa faktor mengkhawatirkan pengamat di luar statistik mentah.

Yang pertama berkaitan dengan sifat serangan. Pada paruh kedua bulan Oktober saja, tidak kurang dari tiga rumah pencari suaka dibakar di Jerman, yaitu sebanyak sepanjang tahun 2021. Di Gross Strömkendorf (Mecklenburg-Vorpommern), pada tanggal 19 Oktober, api benar-benar memusnahkan pusat akomodasi yang dijalankan oleh Palang Merah tempat tinggal empat belas pengungsi Ukraina dan mereka dapat dievakuasi tepat waktu. Di Krumbach (Bavaria) pada tanggal 23 Oktober tiga dari dua belas penghuni rumah yang terbakar itu luka ringan dan kerusakan material sedemikian rupa sehingga semua orang ditempatkan di tempat lain. Akhirnya pada 28 Oktober, di Bautzen (Saxony), itu adalah hotel tua yang menjadi sasaran dan bukan sembarang tempat, karena bangunannya sudah terbakar pada tahun 2016, beberapa bulan setelah diubah menjadi rumah asuh. . Itu ditutup pada 2017 dan dijadwalkan dibuka kembali pada awal November untuk menampung sekitar 30 pencari suaka dari Makedonia Utara, Afghanistan, dan Suriah.

“Iklim telah menjadi sangat tegang”

Jika penyelidikan masih berlangsung, sifat kriminal dari kebakaran ini hampir tidak diragukan lagi. Di Gross Strömkendorf, dekat Laut Baltik, sebuah swastika digambar pada panel yang terletak di depan pintu masuk gedung, dan ini hanya beberapa hari sebelum dihancurkan oleh api. Di Bautzen, dekat Dresden, partai sayap kanan Alternatif untuk Jerman (AfD) mengorganisir unjuk rasa pada akhir Oktober untuk memprotes pembukaan kembali rumah pengungsi. Selama demonstrasi ini, yang dihadiri sekitar enam puluh orang, seorang pejabat terpilih AfD menilai “tidak dapat diterima” bahwa para pencari suaka ditampung di bekas hotel, sebagai tempat tinggal mereka “dalam wadah yang dipasang di area bisnis”.

“Kebakaran rumah pengungsi tetap luar biasa, tetapi tanda-tanda yang kurang spektakuler menunjukkan bahwa iklim menjadi sangat tegang dalam beberapa bulan terakhir “, mengamati Ulrike Seemann-Katz, Presiden Dewan Pengungsi Tanah Mecklenburg-Vorpommern. Sebagai contoh, pemimpin asosiasi ini menyebutkan distribusi swastika baru-baru ini di gedung-gedung yang menampung para migran, tetapi juga meningkatnya jumlah pencari suaka yang mengatakan bahwa mereka telah diserang secara verbal di jalan. “Memiliki tabel yang tepat itu sulit karena orang mengajukan keluhan kurang sistematis dibandingkan beberapa tahun lalu. Tapi trennya jelas: peningkatan jumlah migran dan munculnya kecemasan sosial terkait inflasi menciptakan lahan subur bagi wacana anti-asing.khawatir MSaya Seemann-Katz.

READ  Finlandia menyelidiki sarapan kopi yang sedikit kental dari pemimpin

Anda memiliki 33,43% dari artikel ini yang tersisa untuk dibaca. Berikut ini hanya untuk pelanggan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.