Di Israel, koalisi yang berkuasa akan membubarkan Knesset dan mengadakan pemilihan

Ledakan itu diumumkan. Perdana Menteri Israel Naftali Bennett dan Menteri Luar Negeri Yair Lapid, dua pemimpin koalisi delapan partai yang berkuasa di Israel, akan memperkenalkan RUU untuk membubarkan parlemen dan dengan demikian menyerukan pemilihan awal. Ini, yang dijadwalkan pada 25 Oktober, akan menjadi yang kelima dalam waktu kurang dari empat tahun di Israel.

Baca juga: Artikel disediakan untuk pelanggan kami Di Israel, pemerintah Bennett goyah setelah pemungutan suara utama

“Kami melakukan segala yang kami bisa untuk menjaga koalisi”Bennett mengatakan dalam sebuah pernyataan publik kepada parlemen Israel. “Saya berdiri di sini bersama teman saya Yair Lapid, yang akan segera menjadi Perdana Menteri berdasarkan kesepakatan kita.”, mr. Bennet melanjutkan. Pada gilirannya, Pak. Lapid mengundurkan diri sebagai Perdana Menteri “mewakili kepentingan nasional”. “Dia adalah pemimpin yang berani dan inovatif dan saya tidak ragu bahwa dia akan terus menempati posisinya dalam kepemimpinan Negara di tahun-tahun mendatang.”mr. Lapid menambahkan.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis sebelumnya pada malam hari, mereka menulis: “Setelah semua upaya telah dilakukan untuk menstabilkan koalisi, Perdana Menteri Naftali Bennett dan (…) Yaïr Lapid telah memutuskan untuk menerapkan hukum [de dissolution du Parlement] minggu depan di Knesset ”.

Koalisi pemerintahan yang luas

Pada Juni 2021, mereka menyatukan koalisi unik dalam sejarah Israel yang menyatukan partai-partai dari kanan, tengah, kiri dan untuk pertama kalinya sebuah formasi Arab untuk mengakhiri kekuasaan Benjamin Netanyahu di kepala pemerintahan, yang memegang tampuk kekuasaan tanpa gangguan selama dua belas tahun.

Namun, perjanjian koalisi Bennett-Lapid juga memberikan rotasi antara dua orang di kepala pemerintahan dan penggantian Mr. Bennett oleh mr. Lapid, dalam hal terjadi pembubaran DPR. Oleh karena itu, Yaïr Lapid yang berhaluan tengahlah yang seharusnya menjadi perdana menteri selama kunjungan yang dijadwalkan 13 Juli oleh Presiden AS Joe Biden, yang pertama ke Israel sejak kedatangannya di Gedung Putih pada Januari 2021.

READ  lebih dari satu juta dikreditkan ke akunnya

Menyusul pengumuman ini, beberapa anggota koalisi mengungkapkan keterkejutannya. Pemilihan ini bisa mempersiapkan tanah untuk kembalinya kekuasaan dari Mr. Netanyahu, yang merupakan pemimpin oposisi. Jajak pendapat terbaru masih menempatkan Likud, partai mantan perdana menteri, unggul dalam hal niat pemungutan suara, tetapi tanpa melebihi ambang mayoritas (61 deputi dari 120 di Parlemen) dengan sekutunya dari partai ultra-Ortodoks. dan ‘paling kanan’.

Baca juga Artikel disediakan untuk pelanggan kami Naftali Bennett, seorang perdana menteri yang tidak mungkin dari sayap kanan agama Israel

Le Monde dengan AP dan AFP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.