Di Indonesia, agama melawan pemanasan global

Diterbitkan di:

Dengan pulau-pulau yang sudah hilang di bawah air dan meningkatnya bencana meteorologi, kepulauan Indonesia berada di garis depan pemanasan global. Di negara yang memiliki enam agama resmi ini, organisasi Muslim dan Kristen bersatu untuk menekan pemerintah sebelum COP26 dan mendorong umat beriman untuk terlibat dalam menjaga lingkungan.

Dengan koresponden kami di Kuala Lumpur, Gabrielle Marshals

Ini adalah gerakan yang sedang dimulai, tetapi sudah menjadi korban dari keberhasilannya, Hening Parlan meyakinkan ketika dia menceritakan aksi unjuk rasa yang dia bantu organisir di depan masjid dan gereja pada 17 Oktober. ” Banyak orang ingin datang, tetapi karena Covid-19 kami benar-benar harus membatasi jumlah orang untuk kelompok ini, beri tahu mereka: tolong jangan datang, karena kami harus menghormati isyarat penghalang », Dia menjelaskan.

Baca juga: Indonesia: Presiden Widodo dan tiga menteri dihukum karena polusi udara

Bertanggung jawab terhadap lingkungan organisasi Muslimah Muhammadiyah cabang perempuan, yang mengklaim 50 juta anggota di negara itu, Hening Parlan yakin bahwa ekologi harus menjadi perjuangan religius dan kolektif. ” Kita tidak bisa hidup sendiri di sudut kita, kita harus bersatu dia percaya. Terutama karena semua agama di Indonesia memiliki nilai-nilai universal yang sama, dimana kehidupan manusia dan lingkungan harus dilindungi. Dan akhirnya, kebanyakan orang Indonesia pergi ke masjid atau gereja setidaknya sekali seminggu untuk mendengarkan pemimpin agama mereka. Dan di sini orang sering lebih mempercayainya daripada pemerintah mereka. »

Menurut gerakan antaragama ini, agama-agama di sekitar lingkungan akan melakukan tiga hal: meningkatkan kesadaran masyarakat, melakukan aksi kelompok dan menekan pemerintah.

READ  Virgil van Dijk mengumumkan surat terbuka setelah cedera Liverpool dikonfirmasi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *