Di Houston, NASA sedang bekerja untuk kembali ke bulan

terbit pada Senin, 15 Agustus 2022 pukul 06:46

“Saya telah bekerja di sini selama 37 tahun, dan ini adalah hal paling menarik yang pernah saya lakukan.” Rick LaBrode adalah direktur penerbangan di NASA, dan pada akhir bulan ia bertanggung jawab atas misi luar angkasa yang bersejarah: yang pertama dari program untuk menandai kembalinya orang Amerika ke bulan.

Sehari sebelum lepas landas, “Saya tidak akan bisa tidur banyak, itu pasti,” katanya kepada AFP di depan puluhan layar di ruang kontrol penerbangan di Houston, Texas.

Untuk pertama kalinya sejak misi Apollo terakhir pada tahun 1972, sebuah roket – yang paling kuat di dunia – akan mendorong kapsul layak huni untuk mengorbit Bulan sebelum kembali ke Bumi. Mulai tahun 2024, astronot akan naik untuk melakukan perjalanan yang sama, dan tahun berikutnya (paling cepat), mereka akan menginjakkan kaki di Bulan lagi.

Untuk misi uji coba 42 hari pertama ini, yang disebut Artemis 1, sekitar sepuluh orang akan berada di ruangan “Pusat Kontrol Misi” yang terkenal setiap saat, yang telah dimodernisasi untuk acara tersebut.

Tim telah berlatih rencana penerbangan selama tiga tahun.

“Semuanya benar-benar baru. Roket yang sama sekali baru, kapal yang sama sekali baru, pusat kendali yang sama sekali baru”, rangkum Brian Perry, yang akan berada di konsol yang bertanggung jawab atas lintasan tepat setelah peluncuran.

“Saya dapat memberi tahu Anda bahwa hati saya akan pergi + bam bam, bam bam + tetapi saya akan memastikan bahwa saya tetap fokus,” katanya kepada AFP, sambil memukuli dadanya, dia yang telah berpartisipasi dalam banyak penerbangan pesawat ulang-alik. .

READ  Empat anggota misi luar angkasa pribadi kembali ke bumi

– Kolam Bulan –

Di luar ruang kontrol, seluruh Johnson Space Center di Houston diatur ke waktu lunar.

Di tengah kolam besar dengan kedalaman lebih dari 12 meter tempat para astronot berlatih, sebuah tirai hitam telah ditarik. Di satu sisi adalah replika bawah air dari Stasiun Luar Angkasa Internasional. Di sisi lain, lingkungan bulan secara bertahap dibuat di dasar cekungan, dengan model batu raksasa, yang diproduksi oleh perusahaan yang mengkhususkan diri dalam dekorasi akuarium.

“Kami baru mulai meletakkan pasir di dasar kolam beberapa bulan yang lalu. Batu-batu besar itu tiba dua minggu lalu,” Lisa Shore, wakil kepala Laboratorium Daya Apung (NBL) mengatakan kepada AFP. “Semuanya masih dalam pengembangan.”

Di dalam air, astronot dapat mengalami sensasi yang hampir tanpa bobot. Untuk pelatihan bulan, mereka ditimbang sehingga mereka hanya merasakan seperenam dari berat badan mereka.

Dari sebuah ruangan di atas kolam, mereka dipandu dari jarak jauh, dengan penundaan waktu empat detik yang mereka hadapi di Bulan.

Enam astronot telah berlatih di sana, dan enam lagi akan menyusul pada akhir September dan mengenakan pakaian bulan baru NASA untuk pertama kalinya.

“Masa kejayaan gedung ini adalah ketika kami masih menerbangkan pesawat ulang-alik dan membangun stasiun luar angkasa,” kata John Haas, kepala NBL. Pada saat itu, 400 sesi pelatihan kombinasi diadakan setahun, dibandingkan dengan sekitar 150 hari ini. Tetapi program Artémis membawa momentum baru.

Pada saat kunjungan AFP, para insinyur dan penyelam sedang mengevaluasi cara mendorong troli ke Bulan.

– “Zaman Keemasan Baru” –

Latihan air bisa bertahan hingga enam jam. “Ini seperti lari maraton dua kali, tetapi di tangan Anda,” kata Victor Glover, astronot NASA yang kembali dari enam bulan di luar angkasa, kepada AFP.

READ  bahkan lebih jarang dari kartu standar

Hari ini dia bekerja di sebuah gedung yang didedikasikan sepenuhnya untuk simulator. Perannya adalah untuk membantu “memeriksa prosedur dan bahan” sehingga ketika mereka yang pergi ke bulan akhirnya dipilih (di antaranya Mr. Glover mungkin salah satunya), mereka dapat dipersiapkan secara intensif dan cepat “siap” untuk pergi “.

Berkat headset realitas virtual, mereka akan terbiasa berjalan dalam kondisi cahaya yang sulit di Kutub Selatan Bulan, tempat misi Artemis akan mendarat. Di sana Matahari terbit sangat sedikit di atas cakrawala dan terus-menerus membentuk bayangan yang sangat hitam dan panjang.

Mereka juga harus membiasakan diri dengan kapal baru dan perangkat lunak mereka, seperti kapsul Orion. Di salah satu simulator, duduk di kursi komandan, Anda harus memberikan joystick untuk dilampirkan ke stasiun luar angkasa bulan masa depan, Gateway.

Di tempat lain, replika kapsul, dengan volume 9 meter kubik untuk empat penumpang, digunakan untuk latihan seukuran aslinya.

Astronot “melakukan banyak pelatihan evakuasi darurat di sini,” Debbie Korth, wakil manajer proyek Orion, yang telah dia kerjakan selama lebih dari sepuluh tahun, mengatakan kepada AFP.

Di seluruh pusat ruang angkasa, “orang-orang bersemangat,” katanya.

Bagi NASA, “tentu, saya percaya bahwa ini adalah zaman keemasan baru” yang sedang dimulai.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.