Di Georgia, partai yang berkuasa mengatakan telah memenangkan pemilihan kota dengan tuduhan curang

Partai yang berkuasa di Georgia mendeklarasikan kemenangannya pada hari Minggu, 3 Oktober, sehari setelah pemilihan kota yang penting, yang ditandai dengan tuduhan penipuan. Setelah menghitung surat suara dari hampir semua TPS, partai Georgian Dream yang memimpin negara bule ini sejak 2012, memperoleh 47% suara. Ini diikuti oleh Gerakan Nasional Bersatu (MNU), partai mantan Presiden Mikheil Saakashvili – yang ditangkap pada hari Jumat ketika dia kembali dari pengasingan – yang akan mendapatkan 30,61% suara, menurut angka komisi pemilihan.

Namun, partai-partai oposisi bersama-sama memenangkan 53% suara, dan beberapa di antaranya meneriakkan penipuan – tuduhan oleh Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa (OSCE). Surat suara terinfeksi “Melalui tuduhan intimidasi yang meluas dan berulang, pembelian suara dan tekanan pada kandidat dan pemilih”Pengamat OSCE mengatakan pada konferensi pers pada hari Minggu.

Artikel disediakan untuk pelanggan kami Baca juga Mantan Presiden Georgia Mikheil Saakashvili telah menangkapnya sebagai “tahanan politik”

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis sebelumnya hari ini, partai politik Georgian Dream, yang didirikan oleh miliarder Bidzina Ivanishvili, saingan utama Saakashvili, berpendapat sebelumnya bahwa pemungutan suara itu sesuai. “Menurut kriteria demokrasi tertinggi”. Pemimpinnya, Irakli Kobakhidze, juga meraih kemenangan “Penentu”. “Partai politik dengan pemikiran radikal dan pendendam telah menerima kemunduran yang layak dari masyarakat Georgia”, dia menyapa “Kemenangan untuk perdamaian dan stabilitas”. Di beberapa kota penting, termasuk ibu kota, Tbilisi, putaran kedua akan berlangsung pada 30 Oktober.

Mimpi Georgia berpaling dari mediasi UE

Kampanye pemilihan dibatalkan pada hari Jumat oleh penangkapan Mikheil Saakashvili, presiden 2004-2013, kembali ke Georgia setelah delapan tahun pengasingan di mana ia memiliki karir politik kedua bergolak di Ukraina. Pada hari Minggu, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky juga mengatakan dia ingin Saakashvili, 53, kembali ke Ukraina. Yang terakhir telah kehilangan kewarganegaraan Georgia dan memegang paspor Ukraina.

READ  Sambil menunggu European Health Pass, negara-negara turis sedang mengatur

Mantan pemimpin itu ditangkap di Georgia setelah dijatuhi hukuman enam tahun penjara secara in absentia pada tahun 2018 “penyalahgunaan kekuasaan”, suatu hal yang dia anggap sebagai politik. Dari selnya, dia mengumumkan bahwa dia akan memulai mogok makan.

Baca juga: Mediasi Eropa menemukan jalan keluar dari krisis politik

Georgia telah terjerumus ke dalam krisis politik sejak oposisi mengutuk penipuan besar-besaran selama pemilihan legislatif Oktober 2020, yang dimenangkan oleh kekuatan partai. Pada bulan Mei, setelah mediasi oleh Uni Eropa, Georgian Dream setuju untuk mengatur undang-undang awal jika akan mendapatkan kurang dari 43% suara dalam pemilihan kota pada hari Sabtu. Namun partai yang berkuasa akhirnya menarik diri dari perjanjian pada bulan Juli, membuat marah oposisi. Menurut hasil resmi jajak pendapat pada hari Sabtu, Georgian Dream akan melampaui ambang batas 43% ini.

Intimidasi, membeli suara dan banyak suara

Tapi, seperti pada pemilu legislatif 2020, kelompok oposisi mengutuk kecurangan. Guiorgui Baramidze, seorang anggota MNU, marah tentang“Intimidasi suara dan pembelian suara” sebelum pemilihan, maka “Beberapa suara” pada hari pemungutan suara. Dia berjanji bahwa pelatihannya akan menggunakannya “Semua cara hukum untuk membatalkan pemalsuan ini”.

Seorang wanita mengulurkan kertas suaranya selama pemilihan kota 2 Oktober di Tbilisi.

Sebelum ditangkap pada hari Jumat, Tn. Saakachvili pada hari Minggu menyerukan protes di Tbilisi. Namun, oposisi sejauh ini menolak untuk menyampaikan seruan ini, sambil menunggu kesimpulan dari pengamat internasional. Mikheil Saakachvili, seorang tokoh karismatik yang dipuja dan dikritik, memimpin reformasi anti-korupsi besar-besaran selama masa pemerintahannya dan membawa negaranya lebih dekat ke Amerika Serikat dan NATO.

Artikel disediakan untuk pelanggan kami Baca juga Di Georgia, isu demokrasi adalah jantung dari pemilihan legislatif

Namun, sebagian dianggap bertanggung jawab atas konflik yang menyebabkan intervensi militer Rusia di wilayah Georgia pada tahun 2008, dan itu menyebabkan Tbilisi kehilangan dua wilayah separatis, Ossetia Selatan dan Abkhazia secara de facto. Saakachvili juga dituduh oleh para murtadnya melakukan pelecehan otoriter. Dalam beberapa tahun terakhir, sebaliknya, adalah pembentukan mimpi Georgia yang dituduh membungkam lawan dan jurnalisnya.

READ  Bagaimana COVID-19 menginfeksi perlindungan hak asasi manusia

Dunia dengan AFP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *