Di Aljazair, lima kebakaran mati di Kabylia

Lima orang tewas dalam kebakaran yang terjadi pada Senin 9 Agustus di Kabylia, daerah pegunungan yang berhutan lebat dan padat penduduk, di utara negara itu, sekitar seratus kilometer timur Aljir.

Dua orang tewas di Aït Yenni, satu di Yakouren dan satu lagi di Tinkicht, sebuah kotamadya dekat Azazga, di wilaya (prefektur) Tizi-Ouzou, kata penjaga hutan setempat, Youcef Ould Mohamed, dikutip oleh kantor berita resmi Aljazair Press Service. Kebakaran membuat korban kelima di Tizi-Ouzou, dia mengumumkan beberapa saat kemudian di saluran televisi Ennahar.

Tiga puluh kebakaran telah dicatat, disebarkan oleh angin kencang yang mempersulit tugas penyelamat, kata Mr. Oul Mohamed mencatat. Kebakaran ini terjadi di tengah musim panas yang terik yang ditandai dengan kelangkaan air. Bendungan terpenting di wilayah itu, yaitu Taksebt, hampir kering. Layanan cuaca memperkirakan suhu 42 derajat pada Selasa dan Rabu di wilayah tersebut.

Gambar mengesankan dari kebakaran ini menyebar di jejaring sosial.

Kirim bala bantuan

Di Aït Yenni dan Larbaa Nath Irathen, kobaran api mendekati rumah-rumah dan menyebabkan kepanikan di antara orang-orang yang meninggalkan rumah mereka.

Bala bantuan dikirim ke banyak wilaya (prefektur) dan helikopter pemadam kebakaran dikerahkan. Beberapa badan mengambil bagian dalam operasi pemusnahan dan evakuasi: perlindungan sipil, hutan, tentara, gendarmerie nasional, kotamadya, pemburu dan banyak warga sipil.

Baca juga ‘Kami menghadapi bencana alam yang belum pernah terjadi sebelumnya’: Yunani masih berjuang untuk mengendalikan kebakaran

Selama pertemuan Dewan Menteri pada tanggal 25 Juli, Presiden Aljazair Abdelmadjid Tebboune memerintahkan penyusunan undang-undang yang menghukum mereka yang bertanggung jawab atas pembakaran di hutan hingga 30 tahun penjara. Pada awal Juli, tiga orang yang dicurigai terlibat dalam kebakaran yang menghancurkan 1.500 hektar hutan di massif Aurès (Timur Laut Aljazair) ditangkap.

Aljazair, negara terbesar di benua Afrika, hanya memiliki 4,1 juta hektar hutan, dengan sedikit reboisasi (1,76%). Setiap tahun negara ini dilanda kebakaran hutan. Pada tahun 2020, hampir 44.000 hektar keping telah terbakar. Pihak berwenang mengumumkan bahwa mereka telah menangkap beberapa pelaku pembakaran.

Artikel disediakan untuk pelanggan kami Baca juga Di Turki dan Yunani, gelombang panas dan kebakaran dengan proporsi bersejarah

Dunia dengan AFP

READ  Waktu: Siput laut sangat menarik dan aneh

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *