Di Afrika Selatan, tersangka pembakar Parlemen dituduh “terorisme”

Pria yang diyakini sebagai asal usul kebakaran yang melanda Parlemen Afrika Selatan di Cape Town pada 2 Januari terdakwa, Selasa 11 Januari “Terorisme”. Terdakwa “Bersalah karena melanggar ketentuan (…) perlindungan demokrasi terhadap terorisme dan kegiatan terkait ”, menurut lembar dakwaan yang dikonsultasikan oleh Agence France-Presse.

Zandile Christmas Mafe (49) ditangkap pada hari Minggu 2 Januari saat berada di area parlemen dan didakwa tiga hari kemudian selama penampilan singkat di pengadilan di Cape Town. Pria itu telah dituduh membobol gedung besar di pusat Cape Town, bahwa dia “Bakar gedung parlemen” dan telah mencuri “Laptop, piring, dan dokumen”.

Kambing hitam

“Gratis Ma!

Sejak penangkapannya, suara-suara telah diangkat untuk memastikan dia hanya kambing hitam, dengan banyak yang percaya pelanggaran keamanan dan sistem kebakaran yang harus disalahkan. “Gratis Ma! “, “Dia tidak bersalah! “ Ada sekitar tiga puluh pengunjuk rasa yang datang ke pengadilan Cape Town pada hari Selasa dengan pembukaan persidangan. Seorang pria tunawisma berada di antara mereka untuk menceritakan versi apinya. Dia mengklaim dia sedang tidur di jalan di sebelah gedung dan mendengarnya terdengar seperti tabrakan. Dia meyakinkan bahwa dia kemudian mengerti bahwa itu adalah perampokan, sebelum kebakaran terjadi di gedung itu.

Menurut laporan awal dari otoritas Afrika Selatan, sistem deteksi kebakaran adalah “Cacat”. “Penyiram tidak berfungsi” dan seluruh sistem sprinkler terakhir diperbaharui pada tahun 2017, dengan jadwal inspeksi pada Februari 2020, yang menurut laporan ini tidak dilakukan. Petugas pemadam kebakaran Afrika Selatan berjuang empat puluh delapan sebelum mengambil kendali penuh dari api yang menghancurkan tempat di mana Majelis Nasional bertemu. Tidak ada korban yang tercatat.

READ  6 dari 9? Di Amerika Serikat, penyedia lotere mengacaukan dua angka dan menabur perselisihan
Baca juga Artikel disediakan untuk pelanggan kami Di Afrika Selatan, kebakaran parlemen menimbulkan pertanyaan

Dunia dengan AFP

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.