Denmark sangat memilih integrasi kebijakan pertahanan Eropa

Hampir 67% orang Denmark memilih “ya” dalam referendum yang diadakan pada hari Rabu. Sebuah keputusan yang dianggap “bersejarah” oleh para pejabat Eropa.

Artikel ditulis oleh

Diterbitkan

memperbarui

Waktu membaca: 1 menit

Itu adalah ya”. Mayoritas warga Denmark, hampir 67%, memberikan suara dalam referendum pada hari Rabu (1 Juni) mendukung bergabung dengan kebijakan pertahanan Uni Eropa, menurut 99% suara. . para pemimpin UE, Ursula von der Leyen dan Charles Michel, menyambut baik pemungutan suara itu “bersejarah” Denmark pada aksesi ke pertahanan Eropa.

“Denmark telah mengirimkan sinyal penting malam ini, kepada sekutu kami di Eropa dan NATO, dan kepada (Presiden Vladimir) Putin.Kami menunjukkan bahwa ketika Putin menginvasi negara bebas dan mengancam stabilitas di Eropa, kita semua akan bersatu.”, kata Perdana Menteri Mette Frederiksen.

Dua minggu setelah Rusia menginvasi Ukraina, duduk Frederiksen mengumumkan kesepakatan dengan sebagian besar partai di Parlemen untuk menyerahkan akhir pengecualian Denmark ke referendum, serta investasi militer yang substansial untuk melewati batas 2% dari PDB yang ditetapkan untuk anggaran pertahanan yang terlampaui oleh NATO.

Sebuah negara Eurosceptic tradisional, Denmark, memperoleh pada tahun 1993 serangkaian pengecualian, yang disebut “opt out” pada berbagai masalah Eropa, terutama di bidang pertahanan. Oleh karena itu, negara Skandinavia, anggota pendiri NATO, tidak dapat berpartisipasi dalam misi militer UE apa pun.

READ  Eurovision: Rumania mengatakan suaranya telah "diganti"

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.