Dengan jet tempur dan astronot, Paris akan mengambil alih Tokyo pada 2024

Tokyo secara resmi menyerahkan tongkat estafet kepada Paris.

Upacara penutupan hari Minggu mengakhiri Olimpiade Tokyo 2020 dan memberikan pratinjau spektakuler tentang apa yang akan terjadi pada Olimpiade Paris 2024.

Transisi dari satu pertandingan ke pertandingan berikutnya dimulai dengan Gubernur Tokyo Yuriko Koike, Walikota Paris Anne Hidalgo, dan Presiden Komite Olimpiade Internasional Thomas Bach. Koike menyerahkan bendera Olimpiade kepada Bach, yang pada gilirannya menyerahkannya kepada Hidalgo, sebelum bendera Prancis dikibarkan di sebelah kanan bendera Jepang seiring dengan bunyi lagu kebangsaan Prancis.

Dari sana, Paris berkesempatan untuk melihat Summer Games berikutnya dengan segmen artistik. Pameran delapan menit itu berfungsi sebagai undangan bagi kaum muda dunia untuk menghadiri Olimpiade mendatang, dan itu sangat mengesankan.

Untuk pertama kalinya dalam sejarah, upacara penutupan menjadi tuan rumah perayaan meriah kota tuan rumah berikutnya, sementara masyarakat Paris dan Prancis berperan sebagai tuan rumah Olimpiade 2024.

Olimpiade pertama lainnya, lagu kebangsaan negara tuan rumah masa depan, dimainkan dalam bentuk film dan membawa penonton dalam perjalanan musik melintasi Paris. Dari atap Stade de France hingga Katedral Notre-Dame, dari Louvre hingga taman skate di Square Diderot di Saint-Denis, film ini memperlihatkan pemandangan ibu kota Prancis yang tak terduga.

Lagu kebangsaan Prancis pun diakhiri dengan tamu luar biasa. Thomas Pesquet, astronot Badan Antariksa Eropa (ESA), memainkan nada terakhir Marseillaise di saksofon Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Film kedua di segmen seni membawa pemirsa ke atap kota Paris ke pengendara BMX. Pengendara sepeda, seperti jutaan orang di seluruh dunia, sedang mencari tahun 2024, ketika monumen Paris menjadi panggung atlet terbaik di dunia.

Segmen berakhir di Menara Eiffel. Tim udara elit Prancis, Patrouille de France, terbang di atas menara dan mengelilingi menara sementara Emmanuel Macron, Presiden Republik Prancis, mengucapkan moto Olimpiade: “Lebih cepat, lebih tinggi, lebih kuat – bersama”.

Pemenang medali Tokyo 2020 yang kembali dan Tony Estanguet, Presiden Paris 2024, naik ke panggung di venue Live Games di Jardins du Trocadéro untuk merayakan kedatangan Olimpiade di Prancis.

Ibu Alam mencegah Paris dari memiliki eksposur yang memecahkan rekor ke Menara Eiffel.

Rencana untuk mengibarkan bendera tertinggi di dunia di atas atraksi paling terkenal di Paris untuk menyelesaikan presentasi telah digagalkan karena cuaca buruk.

“Sayangnya, kondisi cuaca hari ini membuat kami tidak dapat melanjutkan rencana kami untuk mengibarkan bendera dengan aman di Menara Eiffel,” bunyi siaran pers dari Paris 2024.

Sebaliknya, versi CGI dari bendera itu ditampilkan di Menara Eiffel.

Panjang 90 m dan lebar 60 m, bendera Paris 2024 hampir sebesar lapangan sepak bola.

Paris akan memiliki kesempatan untuk secara resmi memulai Pertandingan Musim Panas berikutnya dalam waktu 1.083 hari dengan upacara pembukaan pada 26 Juli 2024.

READ  Tata surya kita memiliki tingkat kesejajaran kedua

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *