Dengan GTS Spin-out In View, Transformasi IBM Berayun seiring Penurunan Pendapatan Berlanjut

Saat IBM mulai meletakkan dasar untuk penjualan terbesarnyaCEO Arvind Krishna pada hari Senin menguraikan tentang strategi jangka panjang, yang kemungkinan melibatkan lebih banyak akuisisi, yang menurutnya akan menjadi tren penurunan pendapatan baru-baru ini.

Krishna menjelaskan rencana agresif investor untuk merangsang pertumbuhan, tidak hanya untuk IBM tetapi juga untuk NewCo, penawaran umum dari sebagian besar perusahaan konsultan GTS IBM yang akan menciptakan pembangkit listrik untuk layanan TI.

“Kami pasti berada di arah kami bahkan di saat-saat yang tidak pasti ini,” kata Krishna.

Krishna mengatakan tindakan untuk menyederhanakan dan mengoptimalkan model bisnis dengan berkonsentrasi pada Red Hat dan produk perangkat lunak transformasi lainnya dimulai pada awal kuartal keempat, kata Krishna dengan presentasi keuangan untuk kuartal ketiga mulai pukul 30. September berakhir.

[Related: IBM CEO: COVID-19 Has Created Immediate Challenges, Long-Term Opportunities]

Sementara IBM mengatur dampak dari Layanan Teknologi Global, IBM akan meningkatkan pendanaan untuk Layanan Bisnis Global, divisi konsultasi lainnya, serta inti dari fokus teknologi cloud hybrid.

Big Blue juga akan berinvestasi lebih banyak dalam memperluas ekosistem – aliansi yang menghancurkan dengan mitra utama seperti ServiceNow, Adobe dan Salesforce, serta ratusan ISV yang ingin ditempatkan pada platform cloud hybrid dan kemampuan cloud lainnya.

Investasi mendatang dalam portofolio perangkat lunaknya – baik melalui pengembangan organik dan akuisisi – akan fokus pada inovasi yang didorong oleh Red Hat, serta data, kecerdasan buatan, dan produk keamanan.

“Kami ingin semua segmen berkontribusi pada pertumbuhan,” kata Krishna.

Investasi NewCo akan datang di bidang otomasi, modernisasi infrastruktur dan memperluas basis mitranya, kata Krishna.

Bagi IBM, tujuan utamanya adalah untuk memanfaatkan peluang cloud hybrid senilai $ 1 triliun melalui Red Hat dan memanfaatkan portofolio perangkat lunak yang lebih besar yang telah dimodernisasi untuk melakukan beban kerja di cloud, katanya.

READ  Formulir 8.5 (EPT / RI) - SDL Plc Bursa Efek London: INVP

Rencana transformasi menjadi lebih jelas karena IBM Q3 memberikan hasil yang melanjutkan pola penurunan pendapatan untuk setiap kuartal tahun finansial.

Big Blue menghasilkan $ 17,6 miliar pendapatan untuk kuartal tersebut, turun 2,6 persen dari kuartal yang sama tahun lalu.

Cloud adalah titik terang, dengan penjualan $ 6 miliar naik 19 persen. Cloud dan perangkat lunak kognitif meningkat 7 persen tahun-ke-tahun.

Penghasilan kuartalan melebihi ekspektasi analis dengan sedikit melemah, dan laba per saham sebesar $ 2,58 memenuhi ekspektasi analis.

Wall Street lebih terlihat seperti keuangan daripada peta jalan yang digariskan Krishna untuk pertumbuhan jangka panjang: Saham Big Blue ditutup pada $ 125,52 pada hari Senin dan kemudian ditutup pada $ 121,82 dalam perdagangan setelah jam kerja pada saat publikasi ini. .

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *