Dengan dua pemerintahan, Libya kembali bergejolak

Abdelhamid Dbeibah, ditunjuk sebagai bagian dari proses perdamaian yang disponsori PBB, menolak untuk meninggalkan kekuasaan. Memang benar bahwa pemerintahan sementaranya dijadwalkan berlangsung sampai pemilihan diadakan yang belum terjadi! Bagi DPR yang terpilih pada 2014, penundaan pemilu ini secara efektif mengakhiri mandat Abdelhamid Dbeibah.

Masa jabatan ini diperpanjang hingga 24 Desember 2021, tanggal yang ditetapkan untuk pemilihan presiden. Menurut Parlemen, fakta bahwa ini tidak terjadi tidak mengubah masalah. Pemerintah baru harus ditunjuk. Lalu apa yang dilakukan pada 1 Maret dengan mengakui Fathi Bashaga sebagai Perdana Menteri, dengan 92 suara dari 101 anggota DPR yang hadir hari itu. Unjuk tangan yang diatur oleh ketua parlemen, Aguila Saleh, seorang cacique dari Libya timur. Gugatan yang ditentang oleh Dbeibah yang berbicara tentang “jelaskan kecurangan dalam penghitungan suara”. Beberapa anggota mengklaim bahwa suara mereka direkam saat mereka tidak hadir.

Pada gilirannya, Fathi Bashaga mengatakan dia memiliki pengaturan dengan “otoritas keamanan dan militer” untuk menginstal pemerintahannya di Tripoli. 29 menteri, tiga wakil perdana menteri, dan enam menteri negara bagian: sebuah pemerintahan yang dianggap menggelembung yang menggambarkan kebutuhan untuk “menyerap” secara luas untuk membangun legitimasi Bashaga. Negosiasinya alot, terutama dengan suku Marsekal Haftar.

“Dan di sini kita memiliki Libya kembali di tempat pertama dengan pemerintah ‘persatuan nasional’ di Tripoli di bawah Dbeibah yang legitimasinya dipertanyakan, dan pemerintah lain yang telah disetujui secara paksa oleh parlemen di timur.”pada gilirannya menanggapi Emadeddin Badi, peneliti di think tank Global Initiative, dikutip AFP.

Cukuplah untuk mengatakan bahwa semua bahan ada di sana bagi kita untuk menyaksikan merek baru negara ini. Jika Dbeibah gagal mengatur pemilihan yang diharapkan pada 24 Desember, itu karena pertengkaran permanen, terutama banding berulang terhadap kandidat tertentu. Juga karena iklim ketidakpastian permanen yang tidak memungkinkan untuk menyelenggarakan pemilu.

READ  Paus meminjam lift platform untuk naik ke pesawatnya

Menurut Reuters, “Kelompok-kelompok bersenjata lawan telah dimobilisasi di ibu kota dalam beberapa pekan terakhir”. Ingatlah bahwa Abdelhamid Dbeibah adalah kandidat untuk pemilihan presiden, seperti Fathi Bashaga, tetapi juga Marsekal Khalifa Haftar, orang kuat dari Cyrenaica (Timur).

Dua anggota pemerintahan baru diduga ditangkap dan ditahan oleh kelompok bersenjata saat melakukan perjalanan ke Tobruk untuk upacara sumpah pada Kamis 3 Maret. Jika tidak ada pihak yang diidentifikasi, Fathi Bashaga mengeluhkan hambatan yang ditimbulkan oleh pemerintahan sebelumnya. Itu bahkan akan menutup wilayah udara Libya.

Perserikatan Bangsa-Bangsa, yang menginginkan dan mendukung proses pemilihan presiden yang dibatalkan, menolak berkomentar untuk saat ini. Namun, ini adalah hambatan pertama terhadap perdamaian rapuh yang dicapai pada tahun 2020.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.