demonstrasi menuntut kriminalisasi homoseksualitas

Diterbitkan di:

Di Senegal, massa berkumpul Minggu ini, 20 Februari, di Place de la Nation untuk menuntut kriminalisasi homoseksualitas.

Dengan koresponden kami di Dakar, Thea Oliviera

Sebuah RUU diajukan di Majelis Nasional Desember lalu, tetapi ditolak, dan mayoritas anggota parlemen menjelaskan bahwa sudah ada pasal 319 KUHP yang menghukum ” bertindak melawan alam dan serangan tidak senonoh “, Sebuah pesan diperbarui oleh Presiden Republik, Macky Sall, yang tidak meyakinkan beberapa orang Senegal.

Tanda di tangan dalam bahasa Prancis, Wolof dan Arab, kerumunan besar menyerukan kriminalisasi homoseksualitas. Sebuah RUU telah diajukan oleh kolektif Dan Sam Djiko Yi (“Mari kita lindungi nilai-nilai kita bersama”) yang merupakan inisiatif dari protes ini.

Imam Pape Birame Sarr adalah bagian dari dewan dari lebih dari 125 asosiasi ini. ” akun kami, dia berkata, bertujuan untuk meningkatkan hukuman. Homoseksualitas tidak ada dalam nilai-nilai kita atau dalam keyakinan kita. Sama seperti poligami yang dilarang di Prancis, homoseksualitas juga dilarang di sini. »

Di antara pengunjuk rasa, banyak mahasiswa, seperti Aminata Sow, yang ada di fakultas sastra: ” Homoseksualitas belum dikriminalisasi di sini di Senegal. Hanya tindakan melawan alam yang dihukum. Ini adalah masalah besar karena budaya kita tidak menerimanya. Agama kita tidak menerima ini. Kami tidak akan menoleransi homoseksualitas di sini di Senegal. »

Untuk Seydi Gassama, Direktur Amnesty International di Senegal, ” tindakan melawan alam sudah sangat dihukum oleh sebuah pasal hukum yang dikritik oleh para pembela hak asasi manusia, sementara beberapa orang telah ditangkap dan dijatuhi hukuman dalam beberapa tahun terakhir.

READ  Noël Le Graët, presiden FFF, pada gelang "One Love": "Saya mengikuti posisi FIFA"

Menurutnya, mobilisasi ini adalah instrumentalisasi politik untuk melemahkan kekuasaan dan menyerang fondasi sekuler negara Beberapa bulan jelang pemilihan legislatif yang akan digelar pada 31 Juli mendatang.

Baca juga : Di Senegal, mayoritas tidak akan memilih undang-undang yang bertujuan mengintensifkan penindasan terhadap homoseksualitas

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.