Covid: Vaksin non-Barat masih berjuang untuk membuktikan keefektifannya

Diposting 5 Jul 2021, 17.00Diperbarui pada 5 Juli 2021, 17:53

“Orang buangan” sedang memberontak. Sambil menunggu yang lain, Kuba, Iran, Rusia, Cina melancarkan serangan diplomatik dan politik untuk mempromosikan vaksin mereka sendiri terhadap Barat dan meluncurkan kampanye vaksinasi nasional yang sama.

Kuba, Dengan reputasi yang baik di bidang medis dan bangga menjadi negara Amerika Latin pertama yang merancang vaksin melawan Covid, Abdala, dengan efisiensi yang diumumkan sebesar 92%, harus meluncurkan kampanye vaksinasi umum akhir-akhir ini. . Iran, yang berafiliasi dengan Institut Pasteur-Tehran, telah memberikan izin daruratnya sendiri, Barakat. Vietnam, Kazakhstan, Turki, Indonesia, Bangladesh, Malaysia, dan India telah mengembangkan vaksin dalam pengujian Fase III. Di antara negara-negara berpenghasilan menengah lainnya, Chili, Meksiko, Argentina, Brasil, dan Thailand sedang dalam uji coba Fase I atau II, dalam perlombaan global ini di mana prestise juga dipertanyakan.

Geopolitik vaksin

Rusia dan China, yang memberikan sebagian besar sumbangan vaksin mereka ke negara-negara miskin sebagai bagian dari “semprot soft power” (Beijing telah memasok vaksin ke 80 negara, termasuk semua yang terletak di Jalur Sutra), baru-baru ini melobi diasah agar vaksin mereka akhirnya disetujui di Barat. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) juga meminta negara-negara Barat Kamis lalu untuk menyetujui vaksin Sputnik V Rusia dan Sinovac dan Sinopharm China, yang dengan sendirinya segera disetujui minggu lalu. “Tidak ada kepercayaan vertikal antara WHO dan otoritas persetujuan nasional. Oleh karena itu, setiap entitas mengulangi evaluasi yang dilakukan oleh pihak lain dengan risiko membuang-buang waktu”, keluh Anne Sénéquier, peneliti medis di Institut Hubungan Internasional dan Strategis.

WHO, bagaimanapun, bergantung pada data yang disediakan oleh otoritas nasional tanpa melakukan kontrolnya sendiri. Juga tidak disebutkan bahwa empat vaksin barat Pfizer, Moderna, AstraZeneca dan Janssen, belum disetujui di Rusia atau China. Memang, peta dunia persetujuan tampaknya ditandai oleh semacam chauvinisme peradaban: vaksin Rusia disetujui secara luas di seluruh dunia, kecuali di Cina dan Barat, vaksin Cina di mana-mana tetapi tidak di Barat (kecuali Hongaria) dan juga tidak di Rusia, dan vaksin Barat di mana-mana kecuali di Rusia dan China (kecuali Amerika Serikat yang tidak membawa vaksin Eropa AstraZeneca).

READ  Kelinci paling langka di dunia ditemukan ... di Facebook!

Keraguan dalam segala hal

Yang penting adalah bahwa ada skeptisisme tentang vaksin non-Barat, dan bukan hanya dari para ilmuwan, karena ketidakjelasan data uji dan kekecewaan tentang keefektifannya. Jadi, meskipun Kuba bangga dengan banyak kepentingan, vaksin ini hanya digunakan dalam tes di Venezuela dan Iran. Vaksin Teheran tidak diterima di mana pun di dunia. Dan Sputnik V menimbulkan ketidakpercayaan di antara orang Rusia itu sendiri, yang hanya 15% setuju untuk menerima dosis. Kremlin membayar dengan cara yang sama dengan fakta bahwa mereka melewatkan langkah-langkah dan melewati fase II dan III tes, untuk mengambil keuntungan dari persetujuan vaksin pertama di dunia melawan Covid, pada Juli 2020. Menurut sebuah survei, dua pertiga orang Rusia mengatakan mereka tidak memiliki “informasi yang jelas dan transparan”.

Adapun vaksin China, Gao Fu, direktur Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit China, mengakui pada bulan April bahwa efektivitasnya ‘rendah’. Menurut tes di Brasil dan Chili, itu akan mencapai 50,6% hingga 56%, tepat di atas tingkat 50% di bawah yang menurut para ahli epidemiologi bahwa vaksin kurang diminati. Ribuan komentar kritis atau ironis di media sosial China dengan cepat disensor.

Gao Fu, yang tidak puas meremehkan pembicaraan Beijing tentang efektivitas vaksin nasional, mengakui bahwa vaksin RNA pembawa pesan Barat yang ditindak oleh otoritas China harus diintegrasikan ke dalam program nasional. Korban tewas meningkat di Chili, Bahrain dan Mongolia, yang memiliki divaksinasi secara besar-besaran dengan Sinovac . Memang benar bahwa vaksin Cina memiliki apa yang disebut desain klasik, berdasarkan virus yang tidak aktif, yang bahkan tidak mencapai tingkat efektivitas 90% untuk flu. Tapi itu lebih murah daripada messenger RNA dari Pfizer atau Moderna.

READ  DNA "Tricorder" pertama di dunia ada di saku Anda

Covid-19: tokoh-tokoh kunci hari ini di Prancis

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *