Covid: pengakuan luar biasa dari para ilmuwan: “vaksin digunakan untuk memberi orang harapan palsu akan keselamatan”

Anggota terkemuka British Scientific Council dan salah satu penasihat terpenting pemerintah Boris Johnson dalam menangani pandemi Covid-19, tidak ada keraguan bahwa gelombang ketiga telah melanda Inggris sebelumnya dalam sebuah wawancara dengan BBC. bahwa vaksinasi hanya memberikan “harapan palsu untuk keselamatan” bagi warga negara

Sebuah informasi yang meledak-ledak yang sekali lagi dapat memicu kontroversi yang hidup di tengah pandemi Coronavirus, dan pada saat pemerintah di seluruh dunia mendesak warganya untuk divaksinasi untuk mencegah kemungkinan kebangkitan gelombang ketiga atau keempat.

Dua minggu yang lalu, Lecourrier-du-soir.comBerdasarkan informasi dari media Inggris The Telegraph, terungkap ketidaknyamanan yang mendalam dari para ahli British Scientific Council yang mengakui bahwa mereka menggunakan rasa takut untuk memperkenalkan tindakan totaliter dari jam pertama pandemi Maret 2020.

Wahyu terjadi di internet. Dan dua minggu kemudian, ahli yang sama membicarakannya lagi. Memang, pada 31 Mei, para ahli British Scientific Council sekali lagi mengakui dan merinci bahwa vaksinasi terhadap Covid-19 hanya memberikan ‘harapan palsu untuk keselamatan’ bagi penduduk.

Salah satu ahli yang mengatakan bahwa itu tidak lain adalah Ravi Gupta, ilmuwan dengan nama internasional, profesor di Universitas Cambridge dan salah satu penasihat terdekat Boris Johnson, Perdana Menteri Inggris. Jadi, dalam video yang diposting di YouTube oleh media Inggris pada 31 Mei Independen, kami dapat membaca pernyataan dari salah satu spesialis penyakit menular yang paling dicari di Inggris.

‘Mungkin akan memakan waktu lebih lama dari biasanya untuk gelombang baru muncul, karena kami telah mencapai vaksinasi tingkat tinggi. Jadi mungkin ada harapan palsu untuk keselamatan untuk sementara waktu, dan itulah yang membuat kami khawatir, ‘katanya.

READ  Twist, Senat meminta persidangan saksi

(Lihat video di bawah)

Harus dijelaskan bahwa ketakutan yang diungkapkan oleh Ravi Gupta karena Inggris menghadapi kemungkinan gelombang ketiga. Hal ini bagaimanapun juga diumumkan oleh berbagai media di tanah air, termasuk Penjaga. Memang, menurut sumber yang menyediakan data ilmiah yang disediakan oleh Wellcome Sanger Institute ini, varian India menyebar ke seluruh negeri.

Gelombang ketiga yang mungkin juga disebut oleh saluran BBC yang menginformasikan kepada kami bahwa pada hari Senin, 31 Mei, Inggris Raya mencatat 3000 kasus baru untuk hari keenam berturut-turut. Menurut saluran berbahasa Inggris, angka ini belum tercapai sejak 12 April.

Artikel ini ditulis oleh Cheikh DIENG, penulis buku: “Covid-19: dunia setelah itu akan menjadi kediktatoran”. Anda dapat membeli buku ini dengan mengklik link berikut: Covid-19, Covid-19

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *