Covid-19: tiba-tiba, meskipun jarang, gangguan pendengaran terjadi pada beberapa pasien – dan harus dideteksi lebih awal

  • Sebuah majalah Inggris telah menerbitkan sebuah penelitian tentang kasus pertama gangguan pendengaran mendadak yang terkait dengan Covid-19
  • Pasien diintubasi dan dirawat di ICU karena tingkat keparahan infeksinya
  • Setelah dieksubasi, pasien melihat adanya perubahan di telinga kirinya

Kasus pertama gangguan pendengaran mendadak karena infeksi Covid-19 telah dilaporkan di Inggris dan para dokter mengimbau orang-orang untuk menyadari gejala tersebut karena pengobatan yang tepat dapat mencegahnya sepenuhnya atau setidaknya sebagian.

Sementara laporan tersebut mengatakan kondisinya tidak biasa, dokter memperingatkan bahwa kerusakan kemungkinan besar tidak dapat diubah jika kondisinya tetap tidak terdeteksi dan tidak diobati setelahnya.

Studi kasus dipublikasikan di Laporan kasus BMJ dan menjelaskan bagaimana seorang pasien berusia 45 tahun, yang menderita asma, dirawat di rumah sakit setelah 10 hari mengalami gejala Covid-19.

Diakui di ICU

Di rumah sakit, pasien harus diintubasi dan dipindahkan ke unit perawatan intensif (ICU).

Dia tetap diintubasi selama 30 hari dan tinggal di rumah sakit semakin rumit karena sejumlah kondisi lain, termasuk pneumonia dan anemia. Setelah menjalani beberapa pengobatan, termasuk desivir rem, steroid intravena, dan pertukaran plasma (untuk pengobatan Covid-19), dia diekstubasi dan dipindahkan dari ICU.

Satu minggu setelah meninggalkan ICU, pasien menyadarinya malas di telinga kirinya dan gangguan pendengaran mendadak. Pasien secara resmi didiagnosis dengan gangguan pendengaran sensorineural yang tiba-tiba (SSNHL).

BACA | Komorbiditas dan Covid-19: Bagaimana Kondisi Yang Ada Secara Signifikan Meningkatkan Risiko Kematian

Serangkaian tes

Pasien dibawa ke bagian otolaringologi (telinga, hidung dan tenggorokan) rumah sakit.

Spesialis melakukan serangkaian tes, termasuk tes HIV, bersama dengan penilaian obat yang dia terima ketika dia dirawat untuk Covid-19.

READ  DNA Anjing Purba didistribusikan di awal dunia

Setelah memeriksa telinganya, hasilnya menunjukkan tidak ada peradangan atau sumbatan, dan gendang telinganya masih utuh. Tetapi tes masih menunjukkan pasien kehilangan pendengaran.

BACA | Covid-19: Apakah usia itu penting? Bukan dengan kemungkinan Anda terinfeksi – pelajari

Kesimpulan Langka: Asosiasi dengan Covid-19

Semua tes lainnya menunjukkan hasil negatif, yang mengarah pada kesimpulan bahwa itu adalah gangguan pendengaran pasien Covid-19.

Dia dirawat dengan steroid dan suntikan, yang memulihkan sebagian pendengarannya.

Dalam studi tersebut, penulis mengatakan bahwa ada banyak literatur tentang Covid-19 dan berbagai gejala yang terkait dengan virus tersebut, tetapi ada kurangnya diskusi tentang hubungan antara Covid-19 dan pendengaran. Kehilangan pendengaran dan tinitus adalah gejala yang terlihat pada pasien dengan virus Covid-19 dan influenza, tetapi tidak disorot “.

Mereka menambahkan bahwa meskipun hanya beberapa kasus gangguan pendengaran yang telah dilaporkan, masih ‘penting untuk mempertimbangkan kemungkinan hubungan antara Covid-19 dan SSNHL’.

BACA | Studi kasus tentang infeksi ulang Covid: meskipun jarang, ada kemungkinan gejala menjadi lebih buruk untuk kedua kalinya

Kredit Gambar: Irwan Iwe, Unsplash

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *