Covid-19: Menghadapi Omicron, Jerman mengadopsi pembatasan kesehatan baru

PROTOKOL YANG DIKUAT – Akses ke pub dan restoran sekarang akan dikenakan tes negatif, bahkan jika orang tersebut telah divaksinasi atau disembuhkan dari Covid-19, kanselir Jerman mengumumkan pada hari Jumat. Di sisi lain, tindakan isolasi dilonggarkan jika terjadi kontaminasi atau kontak.

Sementara penyebaran varian Omicron melipatgandakan jumlah infeksi, Jerman mengandalkan putaran baru sekrup kesehatan: negara itu akan semakin membatasi akses ke restoran dan kafe, tetapi mengurangi waktu karantina untuk menghindari kemungkinan kelumpuhan negara, Kanselir Jerman Olaf Scholz pada hari Jumat mengumumkan.

Semua informasi tentang

Coronavirus: pandemi yang mengguncang planet ini

“Saya tidak dapat mengesampingkan bahwa akan ada peningkatan infeksi yang signifikan dalam waktu dekat.” karena penyebaran varian Omicron yang cepat, pemimpin memperingatkan setelah pertemuan dengan para pemimpin dari 16 negara bagian, untuk memastikan bahwa langkah-langkah tersebut benar-benar diputuskan. “ketat tapi pragmatis”.

Tes negatif diperlukan selain vaksinasi

Mulai 15 Januari lalu, pelanggan restoran, kafe, dan pub sekarang, selain sertifikat vaksinasi atau pengobatan, harus ditawari tes skrining negatif untuk hari itu. Tetapi orang yang telah menerima dosis ketiga serum akan dibebaskan dari pengujian.

Waktu karantina untuk pasien dan kasus kontak juga akan dikurangi agar tidak berisiko melumpuhkan negara karena terlalu banyak orang yang ditempatkan dalam isolasi. Siapapun yang bersentuhan dengan pasien yang terinfeksi, oleh karena itu, tidak perlu lagi mengkarantina diri jika telah menerima tiga dosis vaksin, baru saja divaksinasi, atau sudah tertular virus. Untuk semua orang lain, termasuk yang terinfeksi, karantina, yang sejauh ini 14 hari, dapat dikurangi menjadi tujuh hari setelah penyerahan tes PCR negatif.

READ  Bumi sekarang memerangkap jumlah panas yang "belum pernah terjadi sebelumnya"

Selain itu, di semua toko dan transportasi umum, jarak pendek atau jauh, kenakan masker FFP2 sekarang “sangat dianjurkan”.

Berlin bermaksud menanggapi maraknya kontaminasi dengan varian Omicron, varian yang “akan segera menjadi dominan di seluruh wilayah”, menurut rektor dan perwakilan negara-negara regional. Ekonomi Eropa pertama terpukul pada musim gugur oleh dimulainya kembali epidemi yang terkait dengan varian Delta. Namun, jumlah kasus baru telah menurun sejak kembali ke banyak pembatasan, sebelum mulai meningkat lagi dalam beberapa hari terakhir.

Proyek komitmen vaksin yang kontroversial

Selain itu, tak lama setelah menjabat pada awal Desember, pemerintah baru mengumumkan bahwa mereka ingin membuat vaksinasi wajib dengan cepat, dengan 71,6% dari total populasi menerima dua dosis dan 41,6% menerima tiga dosis. Belum ada RUU yang dirumuskan, tetapi Olaf Scholz menegaskan kembali keinginannya agar segera diputuskan. Awalnya dijadwalkan minggu depan, debat Bundestag pertama tentang topik rumit ini akhirnya tidak akan berlangsung hingga akhir Januari. Menurut kelompok sosial demokrat parlemen (SPD), proses legislatif harus selesai sebelum akhir Maret.

Selain sifatnya yang wajib, juga pembentukan daftar vaksinasi, yang dipusatkan oleh pemerintah, yang menimbulkan masalah di negara yang masih trauma dengan pengawasan massal di bawah Nazisme dan kemudian di Jerman Timur. Oleh karena itu subjek membagi koalisi baru yang terbentuk antara SPD, aktivis lingkungan dan liberal FDP karena yang terakhir dicadangkan dalam menghadapi vaksinasi wajib, yang ingin menjadi jaminan dari “kebebasan hati nurani individu”.

Selain itu, protes, terkadang dengan ledakan, menyatukan beberapa ratus penentang vaksinasi wajib ini, tetapi juga menentang pembatasan yang telah diberlakukan, semakin banyak terjadi di Jerman.

Baca juga

  • LANGSUNG – Informasi terbaru tentang epidemi Covid-19
  • Spanyol, Jerman … pembatasan meningkat di Eropa
READ  Negara itu meluncurkan vaksinasi terhadap virus Ebola

Namun, setelah pertemuan dengan para pemimpin regional ini, Olaf Scholz meyakinkan bahwa semua negara bagian Jerman mendukung tindakan tersebut, dan mengatakan “dukung secara maksimal”. Dia merujuk keputusan itu kepada anggota parlemen yang dia katakan akan diambil “keputusan cerdas” dan “benar”.

Negara-negara Eropa lainnya telah memperkenalkan kewajiban vaksinasi dalam konteks yang lebih damai, atau berniat untuk memperkenalkannya: Italia telah memutuskan untuk memperkenalkan kewajiban vaksinasi untuk semua orang berusia di atas 50 tahun mulai 15 Februari, Yunani pada awal tahun mewajibkan semua orang lebih dari 60, dan Austria akan menjadi negara Uni Eropa pertama yang melakukannya untuk semua penduduknya pada awal Februari.

Pada topik yang sama

Artikel yang paling banyak dibaca

Kerusuhan di Kazakhstan: pemberontakan meletus, banyak korban jiwa, pasukan Rusia di darat

Covid-19: hampir tidak dilaksanakan, protokol kesehatan sekolah baru sudah santai

“Ada yang punya shisha, aku punya”: positif Covid, Vitaa di pasang di kipas angin

Etretat: Seorang turis berusia 24 tahun jatuh dari tebing dan difoto

Covid-19: Bagaimana vaksin mengubah siklus menstruasi wanita

Logo LCI
mempertahankan ambisi informasi
Gratis,
diverifikasi dan dapat diakses oleh semua orang berkat pendapatan dari
iklan .

Untuk membantu kami mempertahankan layanan gratis ini, Anda dapat “mengubah pilihan Anda” dan menerima semua cookie.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *