Coronavirus terakhir: Rusia melaporkan kasus baru setiap hari dan 245 kematian

Scott Atlas, yang muncul sebagai salah satu penasihat utama Presiden AS Donald Trump untuk pandemi virus korona, pada hari Minggu meminta maaf karena menerima wawancara dengan penyiar yang didanai oleh pemerintah Rusia.

“Saya baru-baru ini melakukan wawancara dengan RT dan tidak mengetahui bahwa mereka adalah agen asing terdaftar,” tulis Dr Atlas di Twitter.

‘Saya menyesal telah melakukan wawancara dan meminta maaf karena telah mengeksploitasi diri saya sendiri. Saya secara khusus meminta maaf kepada komunitas keamanan nasional karena telah bekerja keras untuk membela kami. ”

Dr. Atlas, ahli saraf yang bergabung dengan Gedung Putih pada Agustus, muncul sebagai wajah publik dari tanggapan AS terhadap pandemi, bersama Anthony Fauci, direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular.

Dia membantah Dr Fauci tentang penggunaan masker dan tindakan lain yang harus menghentikan penyebaran virus corona. Bulan lalu, Twitter menghapus pesan dari Dr. Atlas, berfoto, dengan alasan bahwa masker tidak efektif.

Wawancara dengan RT, sebelumnya Russia Today, disiarkan pada hari Sabtu.

Pada bulan Agustus, seorang pejabat tinggi intelijen AS memperingatkan bahwa media Rusia akan mencoba ikut campur dalam pemilihan presiden.

William Evanina, direktur National Counterintelligence and Security Center, mengatakan Moskow berusaha “menurunkan” dan “melemahkan” calon Demokrat Joe Biden dan apa yang dia anggap sebagai “lembaga anti-Rusia” .

Dia juga mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pasukan pro-Rusia sedang berupaya untuk memajukan pencalonan Presiden Trump di media sosial dan televisi Rusia.

READ  ACCC memerintahkan penjual tiket Viagogo untuk membayar denda $ 7 juta untuk uang konsumen yang menyesatkan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *