Coal India akan luncurkan dua tender impor batubara untuk mengatasi kelangkaan lokal

Menteri energi pekan lalu meminta perusahaan pertambangan milik negara, yang memiliki sedikit pengalaman mengimpor batu bara, untuk memesan pengiriman dari luar negeri, karena utilitas menyarankan beberapa tender akan menyebabkan kebingungan dan menuntut pengadaan terpusat oleh Coal India.

Pejabat India sedang terburu-buru untuk menyediakan lebih banyak batu bara untuk utilitas karena defisit pada kuartal Juli-September diperkirakan 15% lebih tinggi dari perkiraan awal karena perkiraan permintaan listrik yang lebih tinggi.

Tender jangka pendek akan meminta pengiriman batubara impor antara Juli dan Desember, sedangkan tender jangka menengah akan meminta pasokan antara Juli 2022 dan Juni 2023, kata para pejabat, yang tidak mau disebutkan namanya. .

Tender akan diluncurkan atas dasar business-to-business (B2B) karena impor pemerintah-ke-pemerintah (G2G) – yang diusulkan oleh menteri energi minggu lalu – akan menunda prosesnya, kata para pejabat.

Coal India berencana untuk meluncurkan tender pada 7 Juni, kata para pejabat, menambahkan bahwa keputusan untuk mengimpor telah disetujui oleh dewan perusahaan pada hari Kamis.

India telah membalikkan kebijakan untuk mengurangi impor batubara termal dan berencana untuk membuka kembali tambang yang ditutup untuk memenuhi permintaan listrik yang terus meningkat. Batubara menyumbang hampir 75% dari produksi listrik India dan Batubara India menghasilkan 80% batubara domestik.

Keputusan tentang jumlah impor, kualitas batu bara, dan pelabuhan tujuan akan diambil setelah berkonsultasi dengan Menteri Energi Federal, kata pejabat itu, seraya menambahkan bahwa batas waktu bagi negara-negara bagian untuk menyerahkan persyaratan mereka kepada Menteri Energi telah diperpanjang. dari 31 Mei hingga 3 Juni.

Importir akan bebas memilih negara dari mana mereka ingin mengimpor, kata para pejabat.

Indonesia, Australia dan Afrika Selatan merupakan pemasok utama batubara termal ke India, importir batubara terbesar kedua di dunia, meskipun merupakan produsen terbesar kedua di belakang China.

READ  Eksklusif - Yoon dari Korea Selatan siap menawarkan keuntungan yang "disesuaikan" untuk menarik gigafactory Tesla.

Pada bulan April, India menghadapi krisis listrik terburuk dalam lebih dari enam tahun karena meningkatnya permintaan listrik, meskipun produksi Coal India tercatat dalam beberapa tahun terakhir. berakhir pada Maret 2022.

Batubara India sebelumnya menyalahkan produksi yang lebih rendah di pembangkit batubara berbasis impor, menambahkan bahwa lebih sedikit impor memberi lebih banyak tekanan pada pertambangan domestik.

Menteri energi memperkirakan total kebutuhan utilitas batubara impor untuk dicampur dengan bahan bakar domestik tahun ini akan menjadi 58,7 juta ton, tetapi jumlah yang ditawarkan bisa lebih rendah, kata salah satu pejabat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.