“Churchill dibatalkan? Anti-fasis paling terkenal di dunia sekarang dikecam sebagai fasis”

FIGAROVOX / WAWANCARA – Di Inggris, sebuah sekolah telah memutuskan untuk menghapus nama Winston Churchill dari gedungnya karena pertahanan Kerajaan Inggris. Penulis esai terlaris Douglas Murray, penulis Sangat tidak masuk akal (The Gunner) berduka atas kekuatan para aktivis progresif baru yang mengaku menulis ulang sejarah dengan kacamata masa kini, membagi dunia antara orang baik dan orang jahat.

Douglas Murray, jurnalis dan penulis esai Inggris. Dia terutama adalah penulisnya The Great Madness – Ras, jenis kelamin, identitas (Ed. L’Artilleur, Oktober 2020), buku terlaris di Inggris. Dia saat ini menjadi peneliti tamu di think tank Konservatif dari Danube Institute di Budapest.

FIGAROVOX. – Setelah patungnya ditandai di London selama protes setelah kematian George Floyd, nama Winston Churchill dihapus dari sekolah, dengan alasan bahwa Churchill rasis. Apa yang menginspirasi Anda pada kesempatan ini? Untuk apa kita menyalahkan Churchill?

Douglas MURRAY. – Ini adalah kegilaan. Sekelompok aktivis revisionis sejarah yang sangat keras telah memutuskan bahwa mereka memiliki hak untuk menelusuri sejarah dan memutuskan siapa yang baik dan yang jahat. “ramahApakah mereka yang menurut mereka memperjuangkan hak-hak LGBT, hak-hak perempuan dan terutama persamaan ras. Yang lainnya misoginis, rasis, fasis, dan homofobia. Tidak mengherankan jika sebagian besar karakternya begitu

Artikel ini hanya untuk pelanggan. Anda memiliki 79% lagi untuk dijelajahi.

Berlangganan: 1 € bulan pertama

Bisa dibatalkan kapan saja

Apakah Anda sudah mendaftar?
Masuk

READ  Setelah sepuluh tahun perang, Bashar al-Assad masih menguasai Suriah dalam reruntuhan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *