Chisora ​​menghubungi Wilder atas klaim Fury dan memperkenalkan dirinya untuk kontes trilogi Whyte

Rekan kelas berat Inggris Dereck Chisora ​​juga melemparkan topinya ke atas ring untuk pertarungan yang tidak terduga saat ia menawarkan diri untuk menghadapi Dillian Whyte, dalam pertandingan yang hanya akan berlangsung tiga minggu kemudian. kekalahannya melawan Oleksandr Usyk.

Pertarungan Whyte yang dijadwalkan dengan Alexander Povetkin akan berlangsung pada 21 November, tapi Tes virus korona positif Povetkin berarti orang Inggris itu bebas untuk melawan lawan lainnya. (Tanggal Whyte-Povetkin baru untuk Januari juga sedang dikerjakan.)

Chisora ​​yang berusia 36 tahun berkata di siaran Instagram Eddie Hearn, “Apakah Anda ingin memberi saya perlawanan? Saya akan menerimanya.”

Hearn mengedepankan Whyte sebagai saingan potensial untuk Tyson Fury, sesuatu yang diberikan oleh Frank Warren, co-promotor Frank Warren.

Chisora ​​hampir pasti akan ditolak untuk pertarungan setelah kekalahannya melawan Usyk, karena hanya berjarak tiga minggu dalam dua pertarungan.

Pertarungan Whyte-Chisora ​​akan menjadi pertemuan ketiga antara keduanya setelah mereka bertarung pertama kali pada 2016 dan kemudian pada 2018.

Meski kalah, manajer Chisora ​​David Haye membahas kemungkinan bahwa pasangan itu akan bertarung bulan depan.

Berbicara dengan Sky Sports News, dia berkata: “Proposal Whyte-Chisora ​​III? Kedua pertempuran itu epik.”

Derek dalam kondisi bugar. Mereka melihatnya mengesankan setiap saat di setiap putaran selama akhir pekan.

“Saya pikir ini pertarungan yang hebat. Dillian bilang dia ‘kanman’.

‘Kami mendengar dia mengatakan dia akan melawan seseorang, tetapi semua orang lari darinya. Nah, kita punya seseorang di sini! Apa yang akan kamu lakukan? ‘

Sementara itu, Chisora ​​mengatakan kepada IFL TV bahwa dirinya telah menghubungi Deontay Wilder untuk membahasnya. klaim media sosial tentang pertarungan sebelumnya dengan Tyson Fury.

READ  Bapak. Bubba Watson dari Hollywood menghasilkan 63 tembakan di babak kedua Kejuaraan Zozo

Wilder menyarankan agar Fury menggunakan beban di sarung tangannya untuk memberinya keuntungan yang tidak adil, dan bahkan menyarankan bahwa dia mabuk dengan pelemas otot sebelum dia kalah dan mengalahkan co-coach Mark Breland karena dia melawan handuk.

Mantan kelas berat WBC sejak itu berpisah dari Breland.

Chisora ​​berkata: ‘Saya mengiriminya pesan untuk jujur ​​kepada Anda.

“Aku seperti, ‘Dengar, Saudaraku, bersihkan saja dirimu sendiri.’ Kembali saja ke ring. ‘Ini semua pada saat berikutnya Anda sedang berbicara tentang pemberdayaan kulit hitam, ini dan itu.

‘Ini adalah game pertarungan. Anda kalah dalam pertempuran. Anda tahu apa yang Anda lakukan: sikat diri Anda, bangkit, lakukan pertandingan ulang Anda.

“Tapi dia punya alasan. Dia menaruhnya di sarung tangannya, dia mematuk air di sarung tangannya. Apakah airnya dipatuk? Bagaimana dia tahu air itu mematuk?

‘Tapi dia hanya datang dengan alasan, man. Bro, lakukan pertarungan, Anda dipukuli, semua orang kalah, kembali saja. Dia terus menangis tentang omong kosong ini, saya tidak tahu mengapa. ‘

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *