China dan Rusia akan menetap di Bulan untuk waktu yang lama

Tidak meninggalkan Amerika Serikat sendirian di Bulan untuk merebut sumber daya alam dan wilayah yang luas seperti yang diizinkan oleh Undang-Undang Antariksa 2015, China dan Rusia telah memutuskan untuk bekerja sama untuk mencapai basis penelitian bulan berawak internasional. Pembangunannya akan dimulai pada 2026 dan berlaku mulai 2035.

China memperkenalkan yang baru informasi pada program pengintaiannya robot dan manusia dari Bulan. Secara khusus, dia menguraikan proyeknya untuk Stasiun Penelitian Bulan Internasional (ILRS) yang ingin dia pasang melalui kerja sama erat dengan Rusia di Bulan.

Kedua negara telah secara resmi mengundang semua negara dan organisasi internasional untuk bergabung dalam proyek instalasi berkelanjutan di bulan ini. Tiga tahun lalu, China membuat pengumuman serupa yang mendesak negara-negara anggota PBB untuk menggunakannya. spasial stasiun masa depan, siapa bilang modul pertama dimulai Kamis, 29 April. Tujuan dari inisiatif ini adalah untuk mempromosikan kerjasama internasional di bidang penerbangan antariksa manusia dan menggunakan kemampuan masa depan ini untuk tujuan damai. Stasiun ruang angkasa.

Kali ini, kolaborasi yang diusulkan melampaui penggunaan sederhana basis bulan di masa depan ini. China dan Rusia tidak ingin berkeberatan dengan beberapa mitra lain yang bergabung dalam proyek tersebut dan secara aktif berpartisipasi dalam pengembangannya. Jika China ingin menetap secara permanen di Bulan, itu jelas bukan untuk pariwisata atau ilmu pengetahuan dasar. Ia telah, seperti dikatakan, eksploitasi sumber daya mineral dan es air, terutama untuk menghasilkan bahan habis pakai yang dibutuhkan untuk ekspedisi manusia di masa depan ke Mars,asteroid dan di luar sistem internal. Amerika Serikat, yang juga memiliki Bulan dengan Program Artemis dan pintu gerbang, hal ini harus diikuti dengan cermat, terutama karena negara-negara sekutu Washington lainnya dapat bergabung dalam proyek Sino-Rusia.

Kalender yang diperpanjang hingga 2045

Saat ini, kedua mitra tidak ingin merinci total biaya proyek atau jumlah yang diinvestasikan untuk memulainya. Garis utama kalender diumumkan dengan tiga fase utama.

Tahap pertama akan terdiri dari menemukan tempat yang paling cocok untuk membangun pangkalan ini, di dekat Kutub Selatan. Untuk ini, misi Rusia Luna 25, 26 dan 27 dan China Chang’e-6 (Kawah Aitken, di Kutub Selatan) dan Chang’e-7 akan digunakan. Misi terakhir ini diumumkan sangat ambisius. Ini akan terdiri dari orbit, pendarat dan akan a Bajak dan mini-probe terbang.

READ  CDC sekarang mengatakan bahwa masker wajah melindungi pemakainya dan ekonomi

Selama tahun 2026 hingga 2030, konstruksi akan mulai dari pangkalan. Chang’e-8 dan Luna 28 akan berakhir di medan yang dipilih. Selama fase ketiga, antara tahun 2030 dan 2035, beberapa misi direncanakan untuk mempercepat pembangunan situs dan commissioning yang sangat bertahap. Manusia pertama dapat hidup dan bekerja di sana mulai paruh kedua abad berikutnya dengan tujuan memiliki kehadiran manusia permanen dari periode 2036-2040.

Yang perlu Anda ingat

  • Bersama-sama, Rusia dan China ingin menaklukkan Bulan.
  • Meskipun Cina telah menyusul Rusia, ia kekurangan teknologi tertentu, tetapi itu mungkin dapat diperoleh dengan murah melalui kemitraan spasial ini.
  • Rusia, pada gilirannya, dengan beralih ke China, sedang mempersiapkan akhir dari Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS) dan komitmennya kepada mitra Barat yang terkait dengan program ini.

China, Rusia menandatangani perjanjian untuk membangun stasiun bulan

Artikel oleh Remy Decourt diterbitkan pada 15/03/2021

Agar tidak meninggalkan Amerika Serikat sendirian di Bulan untuk merebut sumber daya alam dan wilayah yang luas sesuai yang diizinkan oleh Undang-Undang Luar Angkasa 2015, China dan Rusia telah memutuskan untuk bekerja sama dalam merealisasikan stasiun penelitian bulan internasional. Stasiun ini dapat berupa pangkalan keras yang dipasang di Kutub Selatan, atau stasiun orbit. Sebuah nota kesepahaman baru saja ditandatangani antara badan antariksa China dan Rusia yang juga mengundang semua negara untuk berpartisipasi.

Bulan yang ditargetkan untuk China dan Rusia. Kedua kekuatan luar angkasa juga ingin mereka menjadi ‘bagian dari bulan’, tetapi tidak ketinggalan terlalu jauh oleh Amerika Serikat, yang ambisi bulannya mengkhawatirkan kedua negara, yang secara tradisional menentang Washington.

Pada 9 Maret, dalam pernyataan bersama, Zhang Kejian, direktur Badan Antariksa China (CNSA), Administrasi Luar Angkasa Nasional China), dan Dmitry Olegovich Rogozin, Direktur Pelaksana Roscosmos (Perusahaan Penerbangan Nasional Rusia), mengumumkan bahwa mereka memiliki ” Nota Kesepahaman antara Pemerintah Republik Rakyat Cina dan Pemerintah Federasi Rusia untuk Pembangunan Koperasi Stasiun Penelitian Bulan Internasional. »

READ  Kematian karena lubang hitam: para astronom melihat ledakan 'spageti' dari bintang

Terinspirasi oleh konsep ‘desa bulanan’ atau ‘ Desa Bulan »Diusulkan oleh Direktur JenderalBAHWA, Jan Woerner dari Jerman, proyek ini akan terbuka untuk semua negara yang tertarik. Kemitraan internasional yang ” bertujuan untuk memperkuat kolaborasi penelitian dan mempromosikan eksplorasi dan penggunaan ruang untuk tujuan damai demi kepentingan semua umat manusia », Garis bawahi siaran pers. Konon, China dan Rusia pada dasarnya berusaha untuk menggabungkan kekuatan luar angkasa dari negara-negara di sekitar mereka. mendatang Asia, Afrika dan Amerika Selatan yang tidak memenuhi Program Artemis Amerika Serikat. Sejauh menyangkut Badan Antariksa Eropa, ada sedikit keraguan bahwa ia akan berpartisipasi dalam prakarsa Rusia-Cina ini. Sulit membayangkan ESA mengabaikan proyek ambisius seperti itu, dengan manfaat teknologi, ilmiah dan ekonomi yang signifikan, yang sudah bekerja dengan dua kekuatan antariksa pada beberapa program pengintaian dan D ‘Pengamatan bumi dan yang berpartisipasi dalam banyak hal diaktifkan sehubungan dengan penerbangan berawak.

Ketidakpastian tentang sifat stasiun penelitian masa depan ini: pangkalan bumi atau stasiun di orbit

Pengumuman ini, yang tidak mengejutkan para spesialis, masih cukup samar. Meskipun sudah beberapa tahun sejak Rusia dan China cenderung berkumpul bersama dalam program luar angkasa yang ambisius, hal itu mengejutkan. nota tidak menentukan apakah itu basis berpenghuni di permukaan atau stasiun di orbit dekat Bulan. Siaran pers bersama hanya menetapkan bahwa ini adalah masalah ‘ Stasiun Penelitian Bulan Internasional (ILRS) [qui] terdiri dari seperangkat alat penelitian eksperimental yang dibuat di permukaan atau di orbit Bulan dan dirancang untuk melakukan pekerjaan multidisiplin. »

Selain itu, belum ada jadwal yang diumumkan, apalagi anggaran yang akan dialokasikan kedua negara untuk proyek ini. Namun, peta jalan harus diumumkan ‘segera’ untuk menetapkan target kalender dengan, dalam fokus, tanggal pelaksanaan, mungkin sekitar tahun 2030-an.

Meski begitu, sulit membayangkan orang China, atau bahkan Rusia, membatasi diri mereka di orbit bulan dan tidak keluar dari daratan. taïkonautes dan kosmonot di bulan ketika orang Amerika akan tinggal dan bekerja di sana dalam satu dekade. Perlu dicatat bahwa rencana Badan Antariksa China menetapkan pembangunan pangkalan bulan di dekat Kutub Selatan akan ditugaskan sekitar tahun 2035, diikuti oleh kehadiran manusia yang berkepanjangan dan permanen untuk periode 2036-2045. Untuk kemudian melanjutkan.

READ  January Jones berpose dengan bra merah muda untuk bulan kesadaran kanker payudara

Untuk menjelajahi Bulan, China memperkuat kemitraannya dengan Rusia

Artikel oleh Rémy Decourt diterbitkan pada 19/08/2017

China dan Rusia telah memutuskan untuk memperkuat hubungan mereka di sektor luar angkasa. Ini akan memformalkan kolaborasi ini musim gugur. Ini akan melibatkan kedua negara dalam program simbolik dan skala besar, terutama penjelajahan bulan.

Sanksi Barat yang dijatuhkan pada Rusia setelah aneksasi Krimea pada Maret 2014 menghukum ekonomi Rusia dalam jangka pendek. Namun, langkah-langkah tersebut mendorong Rusia menjauh dari dunia barat dan mendorongnya ke negara lain, seperti China dan India. Di sektor luar angkasa, meskipun memiliki hubungan kerja yang sangat baik dengan NASA dan ESA (program Stasiun ruang angkasa Internasional adalah contoh hubungan pragmatis dan cerdas antara semua mitra), Rusia melihat Brics (Brasil, Rusia, India, Cina dan Afrika Selatan) dan negara-negara lain seperti Indonesia, Uni Emirat Arab, Vietnam dan Iran.

Dalam konteks ini, Rusia dan China telah memutuskan untuk memperkuat kemitraan mereka di bidang luar angkasa. Musim gugur ini, kedua negara akan menandatangani perjanjian kerja sama di banyak bidang untuk periode 2018-2022. Secara khusus, mereka menyediakan eksplorasi bersama di Bulan, transfer teknologi penting dan kemitraan di bidang akses ke luar angkasa dan berbagi data yang terkait dengan pengamatan Bumi. Tentu saja, Rusia tidak akan mengurangi keunggulan teknologinya dalam hal teknologi luar angkasa baru.

Memecahkan beberapa masalah teknologi

Kedua negara ini juga memutuskan untuk membuat sistem navigasi dan penentuan posisi satelit Glonass (Rusia) kompatibel satu sama lain. Beidou (Cina). Stasiun bumi ini GPS Rusia dan Cina akan dipasang terutama di wilayah masing-masing.

Untuk China, kemitraan masa depan ini datang pada waktu yang tepat: mereka dapat membantu menyelesaikan sejumlah masalah teknologi utama untuk fase masa depan program luar angkasa. Dengan bergabung dengan Rusia, China memilih cara untuk menghindari konsekuensi embargo dan pembatasan Itar lainnya yang masih menjadi subjeknya.

Apakah Anda tertarik dengan apa yang baru saja Anda baca?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *