CHEOPS memiliki salah satu exoplanet terpanas yang diketahui saat ini: WASP-189b | Astronomi

Karena kedekatannya dengan bintang induknya, suhu ekuilibrium siang hari dari Jupiter ultrahot WASP-189b mencapai 3.162 derajat Celcius (5.724 derajat Fahrenheit), menurut analisis data yang dikumpulkan oleh ESA. CHEOPS Misi (Characterization of ExOPlanet Satellite).

Kesan seniman tentang Jupiter yang ultrahot. Kredit Gambar: Sci-News.com.

Menemukan pada tahun 2018, WASP-189b adalah raksasa gas melalui bintang-A berusia 730 juta tahun WASP-189.

Juga dikenal sebagai HD 133112, tuan rumah lebih besar dan lebih dari 2000 derajat Celcius lebih hangat dari matahari, sehingga tampak bersinar biru.

WASP-189b duduk sekitar 20 kali lebih dekat ke bintangnya daripada bumi ke matahari, menyelesaikan orbit penuh hanya dalam 2,7 hari.

“Sistem planet WASP-189 berjarak 322 tahun cahaya di konstelasi Libra,” kata Dr. Monika Lendl, seorang astronom di Universitas Jenewa, berkata.

“WASP-189b sangat menarik karena merupakan raksasa inang yang berputar sangat dekat dengan inangnya.”

“Dibutuhkan kurang dari tiga hari sebelum mengorbit bintangnya, dan itu 20 kali lebih dekat daripada bumi ke matahari.”

“Diketahui bahwa hanya segelintir planet yang mengelilingi bintang yang begitu panas, dan sistem ini sejauh ini paling terang,” tambahnya.

“WASP-189b juga merupakan Jupiter panas paling terang yang dapat kita amati saat melintas di depan atau di belakang bintangnya, membuat keseluruhan sistem menjadi sangat menarik.”

Parameter utama dari sistem planet WASP-189. Kredit gambar: ESA.

Parameter utama dari sistem planet WASP-189. Kredit gambar: ESA.

Pertama, Dr. Lendl dan koleganya menggunakan CHEOPS untuk mengamati WASP-189b saat melintas di belakang bintangnya – sebuah okultasi.

“Kami menggunakannya untuk mengukur kecerahan planet dan membatasi suhu hingga 3.162 derajat Celcius,” katanya.

Para astronom kemudian menyaksikan WASP-189b lewat di depan bintangnya – sebuah transit.

Bacaan dapat mengungkapkan banyak hal tentang ukuran, bentuk, dan karakteristik orbit sebuah planet. Ini benar untuk WASP-189b, yang hampir 1,6 kali radius Jupiter lebih besar dari yang diperkirakan.

READ  SpaceX meluncurkan lebih dari 60 satelit Starlink dan memutus garis penundaan 'Scrubtober'

“Kami juga melihat bahwa bintang itu sendiri menarik – tidak bulat sempurna, tetapi lebih besar dan lebih dingin di ekuatornya daripada di kutub, yang membuat kutub bintang tampak lebih terang,” kata dr. Kata Lendl.

‘Itu berputar sangat cepat sehingga ditarik ke ekuatornya! Penambahan asimetri ini adalah fakta bahwa orbit WASP-189b cenderung; ia tidak bergerak di sekitar ekuator, tetapi mendekati kutub bintang. ”

“Hasil pertama dari CHEOPS ini sangat menarik: ini adalah bukti pasti awal bahwa misi tersebut memenuhi janjinya dalam hal presisi dan kinerja,” kata ilmuwan proyek CHEOPS, Dr. Kate Isaac, seorang astronom di ESA, berkata.

Itu temuan akan diterbitkan di jurnal Astronomi & Astrofisika.

_____

M. Lendl dkk. 2020. Hari yang panas dan transportasi asimetris WASP-189 b dilihat oleh CHEOPS. A A, dalam pers; doi: 10.1051 / 0004-6361 / 202038677

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *