Candice Warner keluar setelah melihat pesan video dari keluarganya di SAS Australia

Candice Warner yang emosional menangis tersedu-sedu setelah melihat pesan video dari keluarganya mengenai komputer, mengejutkan DS atas SAS Australia

Dia adalah salah satu rekrutan terkuat di SAS Australia, tetapi program DS (staf pengarah) menemukan titik lemah Candice Warner selama episode hari Selasa.

Mantan Ironwoman berusia 35 tahun itu diseret ke ruang interogasi, di mana video keluarga mudanya ditampilkan.

Setelah melepas tudung dari kepalanya, Candice yang emosional segera meraih pipinya dan mulai menangis setelah dia melihat suaminya, David Warner, dan dua putri mereka, Ivy, enam, dan Indi, empat, di laptop. . .

Kerusakan: dia salah satu rekrutan terkuat di SAS Australia, tetapi DS acara (staf sutradara) menemukan titik lemah Candice Warner selama episode hari Selasa

‘Hei sayang. Apa kabar? Kami harap Anda baik-baik saja, ” pemain kriket David (34) memulai dalam pesan yang direkam sebelumnya.

Ketika putri Candice mulai berbicara, dia menjadi semakin emosional dan mulai bergoyang-goyang.

‘Aku mencintaimu ibu. Aku merindukanmu. Saya harap Anda baik-baik saja, ‘kata Ivy, sebelum Indi turun tangan dan berkata,’ Bu, saya harap Anda kembali sekarang … ‘

Menjadi emosional: Mantan Ironwoman berusia 35 tahun itu diseret ke ruang interogasi, di mana video keluarga mudanya ditampilkan.

Menjadi emosional: Mantan Ironwoman berusia 35 tahun itu diseret ke ruang interogasi, di mana video keluarga mudanya ditampilkan.

Mereka semua mendoakan ‘kekuatan’ Candice dan mengatakan betapa ‘bangganya’ mereka, sementara dia memejamkan mata dan terus memegangi wajahnya.

Sebelum pesan mereka berakhir, Candice bangkit dan membanting laptop sebelum masuk ke ruang interogasi.

Reaksi intensnya mengejutkan DS (staf direktur) program tersebut, yang mengawasinya dengan kamera tersembunyi.

Kehilangannya: Bahkan sebelum pesan mereka berakhir, Candice bangkit dan membanting laptopnya hingga tertutup sebelum berjalan ke ruang interogasi.

Kehilangannya: Bahkan sebelum pesan mereka berakhir, Candice bangkit dan membanting laptopnya hingga tertutup sebelum berjalan ke ruang interogasi.

‘Wow. Saya tidak mengharapkannya. Dia terlihat cukup kuat, ‘Billy Billingham, seorang pria yang terkejut, mengatakan kepada Jason Fox.

Saat dia duduk sendirian di ruang interogasi, Candice terus menangis saat dia merenungkan video keluarganya.

Kekuatan terbesar saya, tetapi juga kelemahan terbesar saya, adalah meninggalkan anak-anak saya untuk pertama kalinya. Keluarga saya sangat berarti, ” dia kemudian mengakui dan menjadi emosional lagi.

Kekuatan terbesar saya, tetapi juga kelemahan terbesar saya, adalah meninggalkan anak-anak saya untuk pertama kalinya. Keluarga saya sangat berarti, '' dia kemudian mengakui dan menjadi emosional lagi.

Kekuatan terbesar saya, tetapi juga kelemahan terbesar saya, adalah meninggalkan anak-anak saya untuk pertama kalinya. Keluarga saya sangat berarti, ” dia kemudian mengakui dan menjadi emosional lagi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *