Bunga fintech di Vietnam

>> FinTech, sektor yang berkembang pesat
>> Keuangan dan teknologi menarik bagi investor di Singapura
>> Pembayaran seluler dengan masa depan yang menjanjikan

Fintech Vietnam tumbuh dengan kuat pada tahun 2020.

Foto: VNA / CVN

Istilah “fintech” berasal dari gabungan dua istilah “keuangan” dan “teknologi”. Ini adalah perusahaan yang menggunakan teknologi untuk meningkatkan operasi keuangan. FinTech umumnya merupakan usaha baru yang memiliki pemahaman yang baik tentang teknologi informasi dan komunikasi untuk mempertimbangkan kembali layanan keuangan dan perbankan.

Setelah krisis ekonomi tahun 2008, banyak bankir dan pedagang meninggalkan pusat keuangan besar di seluruh dunia dan memulai petualangan bisnis untuk mempertimbangkan kembali model pembiayaan melalui inovasi teknologi.

Mulailah, kembangkan dengan cepat

Laporan Fintech dari Vietnam, yang dipimpin oleh platform Fintechnews di Singapura, melaporkan bahwa pada 2019 negara tersebut adalah tujuan investasi paling menarik kedua di ASEAN dan menginvestasikan 36% dari total modal di kawasan.

Jumlah bisnis fintech tumbuh pesat dari 40 pada 2017 menjadi 154 pada 2020, meningkat 180%. Segmen pembayaran elektronik adalah pertumbuhan terkuat dengan raksasa seperti VNPay (usaha patungan untuk solusi pembayaran) atau dompet elektronik MoMo, MoCa, AirPay, dll.

Laporan ini juga menunjukkan bahwa fintech Vietnam masih tergolong baru dibandingkan dengan negara ASEAN lainnya. Pada 2019, Singapura memang memiliki 1.157 perusahaan, Indonesia 511 dan Malaysia 376, sedangkan Vietnam hanya sekitar 150.

Apalagi, solusi fintech di Vietnam baru menyebar ke tingkat kota-kota besar, sementara perbankan digital atau pembayaran elektronik di daerah pedesaan dan pegunungan hampir tidak ada, sementara penduduk setempat masih lebih memilih sarana. Meskipun demikian, fintech nasional memperoleh pendapatan yang signifikan sebesar $ 8 miliar pada tahun 2020, dua kali lipat dari tahun 2017. Khususnya pada tahun 2020, terdapat rekor investasi di bidang ini. Sebagai contoh, VNPay menerima $ 300 juta dari dana investasi internasional SoftBank Vision Fund dan GIC.

READ  Setelah peluncuran jigsaw, Filecoin menyelenggarakan konferensi mingguan untuk stabilitas

Menurut neraca Bank Negara Vietnam (SBV), tercatat 918,8 juta transaksi keuangan melalui telepon seluler pada Oktober tahun lalu, meningkat hampir 124% secara volume dan 125,4% nilainya dibandingkan dengan 2019. Bank mencatat 119 juta secara elektronik. transaksi, naik 7,3% tahun ke tahun. Kemajuan ini terutama dapat dijelaskan oleh jumlah penduduk yang baru mencapai 97 juta jiwa dan pertumbuhan penduduk lebih dari 1,5% per tahun.

Oleh karena itu, Vietnam adalah salah satu negara terpadat di dunia, dengan 51 juta pengguna ponsel, lebih dari setengahnya dilengkapi dengan smartphone dan 50 juta pengguna internet … Ini adalah kondisi yang ideal untuk mendorong perkembangan fintech.

Bak pasir, solusi baru untuk manajemen fintech

Pada Oktober 2020, Vietnam mencatat 918,8 juta transaksi keuangan melalui telepon seluler.

Foto: VNA / CVN

Duong Dung Triêu, Ketua Dewan Keanggotaan FPT Information System LLC (FPT IS), menyatakan bahwa masalah fintech Vietnam tidak terletak pada teknologi, karena ‘teknologi negara tidak kalah dengan negara lain di dunia, tetapi bisnis membutuhkan kerangka hukum yang jelas untuk menerapkan bisnis mereka secara efektif“.

Otorisasi eKYC (identifikasi pelanggan online) adalah salah satu syarat penting bagi bank dan bisnis untuk menyediakan layanan digital kepada pelanggannya. Namun, peraturan saat ini mengharuskan pelanggan datang ke bank secara langsung untuk memverifikasi identitas dan integritas mereka secara pribadi (KYC, catatan) sebelum membuka rekening bank mereka. Ini adalah masalah nyata bagi bank yang ingin memperluas aktivitasnya dan menambah jumlah nasabah “, jelas seorang pejabat bank.

Untungnya, posisi SBV cukup terbuka dalam masalah ini. Pada 2017, SBV membentuk Komite Pengarah FinTech. Pada 2019, menjadi organisasi pertama yang menyerahkan mekanisme pengelolaan fintech di sektor perbankan kepada pemerintah melalui regulatory sandbox. “Dengan menerapkan regulasi sandbox dalam praktiknya, kami memberikan kriteria dan regulasi konkret kepada bisnis untuk mengelola risiko dengan lebih baik bagi pengguna. “, kata Nghiêm Thanh Son, perwakilan dari SBV.

READ  Hukum investor Zhang mengingatkan investor tentang kerugian dalam aksi sekuritas terhadap Minerva Neurosciences, Inc. - SARAF

Selain itu Bak pasir, SBV juga mendukung perusahaan teknologi keuangan untuk menyelesaikan masalah mereka.

Menurut pakar asing, penerapan regulatory sandbox harus sejalan dengan penyesuaian kebijakan manajemen teknologi keuangan untuk menjaga kepentingan nasabah, serta mencegah pencucian uang atau penggelapan pajak. Perkembangan sektor fintech akan mendorong, sehingga mendorong ekonomi digital negara.

Anh / CVN saya


Bak pasir peraturan

Itu Bak pasir regulasi adalah ” lingkungan pengujian yang memungkinkan pemantauan eksperimen skala kecil dan dengan pelanggan sukarela atas solusi inovatif yang diusulkan oleh fintech ‘. Ini adalah fleksibilitas yang diberikan oleh regulator, yang bertujuan untuk membebaskan pemangku kepentingan dari kewajiban tertentu pada waktu tertentu Bak pasir regulasi untuk menghindari ketentuan regulasi atau hukum. Itu Sanbox kerangka peraturan tunduk pada kondisi akses yang obyektif dan aturan operasi yang transparan, netral dan ketat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *