Buaya dilepaskan setelah lima tahun dibelenggu di Indonesia

Seekor buaya liar yang terperangkap dalam ikat pinggang selama lebih dari lima tahun di Indonesia telah diselamatkan, dibersihkan dari karet di lehernya dan dikembalikan ke alam.

Aktivis pelestarian lingkungan telah mencoba menangkap buaya air asin sejak 2016, ketika pertama kali terlihat oleh penduduk setempat di desa Palu di pulau Sulawesi dengan ban sepeda motor dilem di lehernya.

Seekor buaya yang hidup dengan ikat pinggang di lehernya akhirnya diselamatkan. Gambar: Muhammad Izfaldi –

Menurut Agence France-Presse (AFP), seorang warga setempat yang berhasil memancing dan menangkap reptil sepanjang 5,2 meter itu pada Senin sore (7). Tili, seorang penjual burung berusia 34 tahun, menggunakan ayam sebagai umpan dan tali untuk menarik hewan itu di akhir apa yang dia katakan sebagai upaya penyelamatan selama tiga minggu.

Lusinan penduduk desa membantu menarik buaya ke darat dan akhirnya memotong pita di lehernya. “Saya hanya ingin membantu, saya benci melihat hewan terjebak dan kesakitan,” kata Tili, yang seperti kebanyakan orang Indonesia tidak memiliki nama keluarga.

Menurut dia, dua upaya pertamanya untuk menyelamatkan buaya gagal karena talinya tidak cukup kuat untuk menahan bebannya. Tili kemudian memutuskan untuk mencoba tali nilon yang digunakan untuk menarik perahu. “Saya sudah kelelahan jadi saya meminta mereka menyelesaikan penyelamatan, buaya itu sangat berat, semua orang berkeringat dan sangat lelah. Di tengah tepuk tangan lega dan puas dari penduduk setempat, buaya itu dilepaskan kembali ke air segera setelah penyelamatan.

Pahlawan buaya akan menerima hadiah tebusan

Konservasionis percaya seseorang mungkin sengaja menempatkan tali di leher buaya dalam upaya yang gagal untuk menangkapnya sebagai hewan peliharaan.

Sekarang pertanyaannya tetap, tentu saja: bagaimana mungkin seorang pria dari komunitas, tanpa pelatihan khusus, mencapai dalam tiga minggu apa yang tidak dapat dilakukan pihak berwenang dalam lebih dari lima tahun? Tili mengatakan dia pikir itu karena mereka tidak memiliki peralatan yang tepat untuk penyelamatan di sungai, yang merupakan rumah bagi lebih dari 30 buaya lainnya.

“Kemarin adalah hari bersejarah bagi kami, kami bersyukur buaya itu akhirnya diselamatkan dan kami berterima kasih kepada penduduk desa yang telah menunjukkan kepedulian terhadap satwa liar,” kata Hasmuni Hasmar, kepala badan konservasi setempat.

Reptil itu menjadi berita utama pada awal 2020 ketika pemerintah setempat menjanjikan hadiah kepada siapa pun yang menangkap buaya dan melepaskan tali pengikatnya, tetapi kemudian membatalkan kontes karena khawatir hal itu akan membahayakan keselamatan hewan dan manusia.

Namun, untuk kegembiraan pahlawan besar Palu, organisasi tersebut bermaksud untuk memberikan penghargaan kepadanya atas pencapaian tersebut. “Kami akan memberikan penghargaan kepada Tili atas usahanya menyelamatkan satwa liar,” kata Hasmar.

Apakah Anda menonton video baru kami di Youtube? Berlangganan saluran kami!

READ  Sekarang diyakini bahwa 'asteroid' baru yang diidentifikasi bulan lalu adalah sampah dari pendaratan bulan yang gagal

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.