Bisnis Inggris putus asa dengan pembatasan baru untuk ditutup

Kelompok bisnis bereaksi dengan putus asa dan marah akhir pekan ini ketika mereka segera mencari dukungan pemerintah untuk membantu perusahaan bertahan dari ‘pukulan palu’ dari kesulitan Perdana Menteri Inggris Boris Johnson dengan perdagangan sebelum Natal.

Beberapa badan perdagangan telah meminta bantuan keuangan lebih lanjut untuk membantu bisnis ritel, rekreasi, dan hiburan yang tidak penting menghadapi pemogokan di daerah berisiko tinggi di Inggris tenggara selama periode penjualan besar. Pemerintah Welsh juga menerapkan pengecualian nasional baru selama akhir pekan.

Tuntutan khusus termasuk perpanjangan tarif selama 12 bulan mulai bulan Januari, keringanan PPN dan dukungan langsung tambahan untuk bisnis yang terpaksa tutup.

Jasmine Whitbread, CEO London First, menggambarkan pembatasan pergerakan di ibu kota sebagai “pukulan keras bagi warga London”. Adam Marshall dari Kamar Dagang Inggris, bertanya apakah akan ada bantuan untuk bisnis yang ‘membayar untuk saham yang tidak dapat mereka jual sekarang’.

“Dukungan apa yang akan diberikan bagi perusahaan yang proyeksi arus kasnya kembali kacau balau?” Dia bertanya.

Ritel telah menjadi penerima utama dukungan keadaan darurat selama krisis, tetapi sebagian sektor terpukul lebih keras daripada yang lain. Masih terlalu sedikit hari sebelum Natal untuk pengiriman yang dapat diandalkan, dan banyak yang mengandalkan ‘klik dan pilih’ untuk penjualan, sebuah sistem yang masih diperbolehkan, bahkan di wilayah paling terbatas di negara itu.

‘Beberapa (toko) terpukul sangat keras oleh sejumlah besar pengeluaran konsumen yang dimatikan. Ada yang cukup kuat, ”kata salah satu CEO dari grup ritel nasional, mengatakan bahwa meskipun mereka harus menutup beberapa toko, itu bukan ‘eksistensial’.

Terlepas dari kenyataan bahwa beberapa tempat yang tidak penting di area dengan risiko terbesar ditutup secara langsung, pembatasan pertemuan keluarga dan perjalanan memiliki konsekuensi di sepanjang rantai pasokan Natal.

READ  Tata Group Akan Isi $ 50 Juta di AirAsia India: Laporan | NewsBytes

Ian Warren, dari Philip Warren Butchers di Launceston, Cornwall, mengatakan bisnis itu “dibanjiri permintaan untuk membatalkan pesanan” untuk kalkun dan daging pesta lainnya setelah pengumuman terbaru.

“Ini harus benar-benar mengurangi bisnis kami untuk pengembalian dana ini, karena kami telah berkomitmen untuk produk meriah pemasok kami,” katanya. “Saya selesai dengan baik pada tahun 2020,” tambahnya.

West End of London sekarang akan hampir sepi selama musim perayaan di mana banyak toko berdagang paling cepat. Bahkan sebelum pembatasan tambahan, pengecer sudah menghadapi salah satu periode pra-Natal terlemah.

Data ShopperTrak Sensormatic menunjukkan bahwa pada Sabtu lalu sebelum Natal terjadi penurunan 40 persen dibandingkan tahun 2019. Pusat perbelanjaan di tenggara, yang ditempatkan di bawah batasan Level 4 yang paling ketat, mengalami penurunan lebih kecil sebesar 26 persen. . Andy Sumpter, dari Sensormatic, menghubungkan ini dengan satu menit terakhir mengambil hadiah.

Helen Dickinson, kepala eksekutif British Retail Consortium, mengatakan konsekuensi dari keputusan tersebut akan menjadi ‘serius’ untuk sektor yang akan kehilangan penjualan sekitar £ 2 miliar seminggu.

“Untuk bisnis, pendekatan stop-start pemerintah sangat tidak membantu – keputusan ini diambil hanya dua minggu setelah berakhirnya pengecualian nasional terakhir, dan berada di tengah-tengah perdagangan puncak, yang sangat bergantung pada pemulihan mereka,” katanya. dia berkata. kata.

Matthew Fell, chief policy officer dari grup bisnis CBI, menggambarkan pembatasan di tenggara sebagai langkah awal ‘untuk perusahaan yang telah pulih dari kerugian di tahun yang sulit’.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *