Bisakah film baru Dungeons & Dragons mengulangi keajaiban The Lord of the Rings? | Film

sayaSulit dipercaya bahwa film Lord of the Rings pertama Peter Jackson, The Fellowship of the Ring, kini berusia hampir 20 tahun, remake 4K baru dari trilogi lengkap mengingatkan kita tanpa ragu bahwa ini masalahnya. Pada pergantian abad, bukanlah film superhero atau opera ruang angkasa yang menggabungkan minat pers dari kepentingan massa dengan pujian yang dikritik, tetapi secara tak terduga merupakan adaptasi layar lebar dari trilogi fantasi tinggi JRR Tolkien. Itu adalah pekerjaan yang dipikirkan tanpa filter setelah bencana Ralph Bakshiversi 1978 yang belum selesai.

Selama beberapa dekade, tidak ada sekuel yang layak untuk genre pedang-dan-sihir, meskipun minat terhadap fiksi Tolkien terus berlanjut, seperti yang diilustrasikan oleh kesuksesan video game seperti Legend of Zelda dan World of Warcraft, serta George RR Martin’s A Novel Song of Ice and Fire dan serial TV Game of Thrones. Minggu ini, laporan telah muncul bahwa Chris Pine sedang dalam pembicaraan untuk bermain dalam adaptasi baru Dungeons & Dragons, permainan role-playing yang paling penting pernah ditolak oleh Tolkienistas, tapi sekarang ini membawa cap keren tahun 80-an yang tidak diragukan lagi berkat acara TV seperti Stranger Things.

Hollywood telah mencoba untuk meluncurkan film Dungeons & Dragons baru – beberapa dari Anda mungkin berduka atas film Jeremy Irons tahun 2000 yang mengerikan, dengan dua sekuelnya yang menyedihkan, untuk bagian terbaik dari satu dekade. Namun, ketika Pine menggambar pada garis putus-putus, sepertinya studio Paramount serius untuk membawa kembali permainan role-playing Gary Gygax yang terkenal ke multipleks.

Jadi terapkan paladin, modron, dan mind flayers, karena pada saat seperti itu kita semua membutuhkan pelarian yang sedikit culun. Pine mungkin tidak memiliki kekuatan bintang seperti Ben Affleck atau Tom Cruise, tetapi dia lebih muda dan tampaknya lebih kecil kemungkinannya untuk memilih yang benar-benar bau daripada banyak rekannya. Mungkin dia bisa membawa serta rekan Star Trek Karl Urban – aktor Kiwi pasti pantas mendapatkannya setelah perannya yang luar biasa sebagai Eomer di Lord of the Rings.

READ  Buddy Valastro, 'Cake Boss', tidak tahu bagaimana melanjutkan memanggang setelah cedera - tenggat waktu

Pertanyaan sebenarnya di sini adalah apakah genre tersebut dapat berkembang di layar lebar tanpa oksigen dari basis Tolkien. Itu seharusnya proposisi yang konyol: film-film Marvel masih melompati gedung-gedung tinggi dalam satu rand, terlepas dari fakta bahwa pencipta pahlawan super yang mereka percayai sudah lama meninggal. Star Wars, meski ada benjolan aneh, membuktikan bahwa itu tidak diperlukan dari masukan George Lucas melompat ke luar angkasa. Tidak mungkin hanya film pedang dan sulap dengan tautan langsung ke Tolkien yang memiliki peluang untuk menjadi bagus, bukan?

Sayangnya, bukti menunjukkan sebaliknya. Urutan upaya fantasi yang mengerikan, dari Eragon, ke Duncan Jones Warcraft, telah meninggalkan penggemar genre ini di rawa-rawa keputusasaan selama dua puluh tahun terakhir. Mari kita bahkan tidak menyebutkan panduan Jason Statham Uwe Boll yang menyegarkan Atas Nama Raja Pada tahun 2007. Bahkan Jackson berjuang untuk mengulangi triknya sendiri dengan The Hobbit, upaya yang salah arah untuk memfilmkan dongeng kaki angkatan laut dan rakyat Tolkien sebagai trilogi gaya LOTR yang epik. Pembuat film pemenang Oscar gagal menyadari bahwa novel kerdil yang tidak menyenangkan dan rangkaian aksi yang sangat tidak perlu mungkin tidak akan meyakinkan penonton tentang perlunya membuat dongeng setebal 304 halaman, mengingat mega-tontonan delapan jam. tinggal satu yang fantastis. dari pertanyaan yang paling mencengangkan belakangan ini.

Perhatian bagi kita yang mengingat serunya melihat Gondor, the Mines of Moria dan Mirkwood di layar lebar untuk pertama kalinya adalah jika Hollywood tidak menemukan cara untuk segera mengulang kesuksesan The Lord of the Rings. tidak, kesempatan bisa hilang. Amazon telah merekam serial TV LOTR-nya, yang ingin mengisi kekosongan di sekitar dua karya penulis Inggris yang paling terkenal, dan ada kecurigaan bahwa layar kecil sebenarnya bisa menjadi kendaraan yang lebih baik untuk hal yang rumit dan mendetail. cerita. Karya terobosan Weta Digital pada trilogi Jackson dibuat pada saat itu sebagai fajar baru untuk pembuatan film fantasi, tetapi acara TV seperti Game of Thrones dan The Mandalorian membuktikan bahwa CGI tidak lagi dipertahankan di level berikutnya. multipleks tidak. .

READ  Kylie Jenner dan wanita Kardashian-Jenner lainnya melakukan lelucon FaceTime yang lucu

Dengan latar belakang ini, kemungkinan Dungeons & Dragons akan muncul sebagai sekuel Lord of the Rings yang berlapis emas sepertinya kita semua berharap itu bisa sama seperti menggulirkan satu nomor pada gulungan 20 sisi. Kemudian Pine juga memiliki sejarah menggambar keajaiban di layar lebar.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *