Biden mengubah suara AS atas iklim, China Narromien News

Tekanan terhadap Australia untuk lebih berambisi dalam mengurangi emisi dan meningkatkan kerja sama perdagangan dan keamanan di Indo-Pasifik diperkirakan akan muncul dari kepresidenan Joe Biden.

Presiden AS terpilih menandai aksesi ke Perjanjian Paris dan mengadakan KTT iklim global sebagai dua dari prioritas awal masa jabatannya.

AS menarik diri dari Perjanjian Paris minggu lalu, setahun setelah pemberitahuan resmi penarikan Donald Trump.

Hanya perlu satu bulan sebelum AS kembali di bawah aturan Paris, yang kemungkinan akan berlangsung pada Februari tahun depan.

Sementara Scott Morrison mengatakan dia tidak ingin mencapai rilis apa pun “di paruh kedua abad ini”, Biden menginginkan tanggal target 2050 spesifik untuk negaranya – sesuatu yang didukung oleh banyak negara lain dan kelompok kepentingan di Australia.

Biden juga dapat mencoba meredakan ketegangan hubungan AS dengan China, sesuatu yang dapat berdampak positif bagi Australia.

Retorika dan tindakan Trump terhadap China menjadi ekstrem, melabeli virus corona sebagai ‘kung flu’ dan mengenakan tarif miliaran dolar pada barang-barang China, sambil menuduh China mencuri pekerjaan Amerika.

Biden adalah Wakil Presiden Amerika Serikat pada saat yang sama, Xi Jinping adalah Wakil Presiden Cina.

“Peningkatan China merupakan perkembangan yang positif, tidak hanya bagi China, tetapi juga bagi Amerika dan dunia,” kata Biden pada 2011 usai berkunjung ke sana.

Baru-baru ini, dia mengatakan akan memungut tarif impor China dan menggunakan Organisasi Perdagangan Dunia dan badan multilateral lainnya untuk memastikan bahwa aturan perdagangan global dihormati.

Kemitraan Trans-Pasifik juga bisa berada di meja lagi untuk AS, menawarkan presiden baru cara diplomatik yang kuat untuk mendorong China agar bermain sesuai aturan.

Tetapi mantan senator Delaware yang berusia 77 tahun itu juga harus meyakinkan anggota partai Demokratnya sendiri tentang jasanya.

Dengan bekerja sama dengan negara lain seperti Australia, presiden baru juga dapat menekan China untuk menghentikan pelanggaran hak asasi manusia dan bekerja sama untuk membangun perdamaian di kawasan tersebut.

Selama kunjungannya ke Australia pada tahun 2016, Biden membahas “fokus laser” Amerika di kawasan Pasifik dan menunjukkan bahwa itu penting untuk kerja sama keamanan.

“Amerika Serikat di sini di Pasifik untuk tinggal. Kami adalah negara Pasifik. Kami adalah kekuatan Pasifik.”

Seperti presiden sebelumnya, Biden akan memastikan bahwa aliansi antara Amerika dan Australia tetap kuat.

Rotasi laut melalui Northern Territory, yang dimulai pada tahun 2012, diharapkan dapat terus berlanjut, serta kerja sama pertahanan lainnya.

Biden mencatat dalam kunjungannya empat tahun lalu bahwa kedua negara memiliki hasrat yang sama untuk ‘kebebasan, supremasi hukum, demokrasi dan hak setiap manusia untuk berjuang mewujudkan impian mereka’.

“Kami akan terus menulis bab baru bersama yang tidak hanya akan menguntungkan kedua negara kami, tetapi juga kawasan dan dunia.”

Australian Associated Press

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *