Biden akan mempertahankan ‘setiap inci wilayah NATO’, tetapi tidak akan mengirim pasukan ke Ukraina

Joe Biden pada hari Kamis bersikeras tentara Amerika tidak akan berperang di Ukraina. Di sisi lain, dia meyakinkan bahwa dia akan melakukan segala daya untuk membela sekutu NATO-nya.

Amerika Serikat akan mempertahankan “setiap inci wilayah NATO” tetapi tidak akan mengirim pasukan ke Ukraina, Presiden AS Joe Biden mengumumkan pada hari Kamis setelah Rusia menyerang.

“Angkatan bersenjata kami tidak akan pergi ke Eropa untuk berperang di Ukraina, tetapi untuk membela sekutu NATO kami dan meyakinkan sekutu Timur ini,” kata Joe Biden dalam pidato yang disiarkan televisi, menjelaskan bahwa ia menghasilkan $650 juta tahun lalu untuk keamanan Ukraina.

Visi Putin ‘merugikan masa depan dunia kita’

“Kami telah memperkuat kehadiran kami di Polandia dan Jerman, kami telah mengizinkan pengerahan pasukan kami yang ditempatkan di Eropa,” presiden AS menjelaskan. Seorang pejabat AS menyebutkan bahwa ada sekitar 7.000 tentara tambahan di Jerman. “NATO lebih bersatu dan bertekad dari sebelumnya,” Joe Biden meyakinkan, mengingat bahwa serangan terhadap satu negara aliansi sama dengan serangan terhadap semua.

Selain penjelasan ini, presiden AS mengumumkan sanksi ekonomi baru terhadap kekuatan Rusia, dan langsung menyerang Vladimir Putin, yang dia anggap “agresor”. “Putin telah melanggar aturan yang membuat perdamaian dunia. Putin dan sekutu kriminalnya salah, agresi itu sederhana dan lugas. Putin telah memilih untuk berperang tanpa alasan, visinya merusak masa depan dunia kita”, Joe meyakinkan. Biden.

Dia juga meyakinkan bahwa “semua negara yang mendukung agresi ini” akan dianggap “bertanggung jawab”. “Kebebasan akan menang,” presiden AS menyimpulkan.

READ  pasukan berjaga di perbatasan dengan Kosovo

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.