Betapa hewan darat menjajah Hindia Barat berkat pulau-pulau yang sekarang terendam air

Tiga gigi yang membatu. Ini adalah penemuan indah yang dibuat pada Februari 2019 di pulau Karibia Puerto Rico oleh tim ahli paleontologi Prancis Laurent Marivaux, setelah berhari-hari memilah-milah berton-ton bebatuan. Gigi ini adalah hewan pengerat pertama di wilayah tersebut, yang muncul 35 juta tahun yang lalu: Amblyrhiza, spesies chinchilla besar yang baru-baru ini menghilang dan sisa-sisanya ditemukan di pulau-pulau tetangga di Anguilla, Saint-Martin dan Saint-Barthélémy. aku s. . Tetapi jika kita membicarakannya hari ini, itu terutama karena analisis morfologi gigi-gigi ini mengarah pada penemuan yang aneh: hewan pengerat purba Puerto Rico ini akan menemukan asalnya … di Amerika Latin!

Tetapi bagaimana mamalia ini dapat melakukan perjalanan dengan kaki kecil mereka sejauh 1000 kilometer dari air yang memisahkan daratan (pada ketinggian Venezuela saat ini) dan Antillen Besar? Jawaban ahli geologi dalam majalah edisi Juni itu berkat pulau-pulau raksasa yang kini telah punah Ulasan Geoscientific. Mereka memainkan peran sebagai ‘jembatan pertanian’, yang memungkinkan penyebaran spesies ke utara. Hewan pengerat jelas bukan satu-satunya yang mendapat manfaat darinya: kungkang yang baru saja punah, dan spesies katak saat ini juga memiliki nenek moyang di benua itu.

‘Telah diketahui sejak Darwin bahwa fauna tertentu di Antilles memiliki kedekatan dengan Amerika Selatan. Tetapi setelah penemuan dalam beberapa tahun terakhir di Puerto Rico dan Kuba, dari fosil tertentu, para peneliti dapat memverifikasi ini dan bertanya pada diri sendiri: ke mana perginya semua hewan darat ini? », Kata Jean-Jacques Cornée, ahli geologi di Géosciences Montpellier.

Berbagai perendaman

Sebuah tim ahli geologi, paleontologi, dan geofisika kemudian digabungkan untuk menggambar peta wilayah tersebut selama 40 juta tahun terakhir. ‘Selama tiga tahun kami telah memulai dari awal sebagai bagian dari PPA [NDLR: l’Agence nationale de la recherche], semua geologi pulau. Kami mempertimbangkan kembali permukaannya, menempatkannya di bebatuan yang menunjukkan momen ketika pulau-pulau itu muncul dari air. Saat melakukan studi oseanografi paralel di laut, kami dapat mengikuti jejak pencelupan ini, ”jelas Jean-Jacques Cornée.

READ  Jawaban ke mana perginya air di Mars mungkin terletak pada atmosfernya
Dalam garis putus-putus merah dan oranye menjembatani kemungkinan jembatan pertanian. Cornee dkk. Cornee dkk.

“Kami telah berhasil merekonstruksi geografi selangkah demi selangkah, dalam skala beberapa juta tahun. Inilah cara kami dapat menyoroti terulangnya pulau-pulau besar yang saat ini sedang ditelan, ”lanjut peneliti CNRS. Ada dua faktor yang berperan: pertama, lempeng tektonik yang menyebabkan daratan berpindah dari barat ke timur dalam jangka waktu yang sangat lama. Lalu ada episode es dan pemanasan, selama 1,5 juta tahun, penyimpanan air di lapisan es yang menurunkan permukaan laut. Kepulauan muncul dan menghilang beberapa kali dengan cara ini.

“Rakit alami”

Tetapi bagian dari misteri tetap ada: jika itu hanya untaian pulau, bagaimana mungkin hewan darat ini berpindah dari satu negara ke negara lain? Di sinilah fenomena lain masuk: ‘pelampung alami’. Vektor migrasi aneh ini adalah ‘hobi’ Laurent Marivaux yang diamati di seluruh dunia. “Anda tidak boleh membayangkan rakit berukuran meter persegi,” jelas ahli paleontologi di Institute of Evolutionary Sciences di Montpellier.

‘Anda harus membayangkan sebidang tanah dengan vegetasi yang tercabut dari tepi sungai selama banjir besar, badai di daerah tropis. Semua hewan yang tinggal di dekat sungai ini dapat dibawa ke kapal meskipun mereka sendiri karena mereka tinggal di tepian. Dan melalui arus ia dapat mengapung di lautan dan datang ke titik-titik yang muncul dan menjajah pulau-pulau. Ini tidak mungkin, tetapi telah diamati. Semua pulau di Indonesia dijajah oleh spesies melalui rakit. “

Di Hindia Barat, spesies pemalas, tidak peduli seberapa besar, dapat bermigrasi dengan perahu aneh ini, meskipun jarak pulau di antara mereka merupakan prasyarat. ‘Kami tahu bahwa pulau-pulau itu sangat dekat satu sama lain, dengan kesulitan yang sangat terbatas. Jika Anda memiliki dua pulau yang jaraknya hampir 10 km, jika Anda memiliki siklon, yang sering terjadi di Karibia, pelampung dapat membawa hewan dengan sangat cepat. Jika mereka menghabiskan beberapa hari di laut, mereka tidak mati, ” tegas Jean-Jacques Cornée. Jika fenomena ini tidak menentukan dalam kasus Antilles, hal itu bisa sangat lama memungkinkan migrasi hewan pengerat dan spesies primata dari Afrika ke Amerika, ketika benua hanya berjarak seribu kilometer! Seperti yang dijelaskan Laurent Marivaux, jutaan tahun itu ‘cukup sekali’.

READ  Bagaimana Sylvie Testud bersiap untuk memerankan Françoise Sagan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *