Bersyukur bahkan di tahun 2020, oleh Ben Jealous | Richmond Free Press

Itu bukan tahun yang normal, dan ini tidak akan menjadi hari Thanksgiving yang normal.

Alih-alih menantikan keluarga dan pesta, banyak dari kita mendengarkan pejabat kesehatan memohon agar kita menghindari pertemuan besar, menimbang risikonya terhadap keinginan mendalam kita untuk bersama orang yang kita cintai.

Jujur saja: 2020 adalah tahun yang kejam.

Banyak yang sedih karena kehilangan orang yang dicintai. Banyak yang kehilangan pekerjaan dan bisnis serta keamanan yang diberikannya bagi keluarga kami. Siswa dan pendidik harus belajar dan mengajar dengan cara baru. Beberapa berjuang dengan isolasi dan lainnya dengan pengurungan paksa dalam situasi yang canggung atau tidak aman.

Di atas semua itu, kita semua telah dikecewakan oleh para pemimpin nasional kita, terutama seorang presiden yang bermain politik dengan kesehatan masyarakat dan sekarang mencoba merongrong keyakinan bahwa orang Amerika masih berbagi demokrasi kita.

Dan tetap saja, Thanksgiving ada di sini.

Keyakinan saya mendorong saya untuk mencoba pasrah dalam segala hal. Saya pikir ini bisa menjadi yang paling penting selama masa-masa tersulit dalam hidup kita. Selama setahun seperti ini saya menghargai kebijaksanaan

bahwa kita memiliki tradisi nasional yang berdiri diam untuk menghitung berkah kita, apapun yang terjadi.

Thanksgiving artinya keluarga bagiku. Saya memikirkan nenek saya yang berusia 104 tahun yang mengucapkan terima kasih melalui masa perang, pertikaian sipil, dan kehancuran ekonomi. Saya bersyukur atas pelajaran yang diajarkan hidupnya tentang dedikasi, ketenangan, keberanian, dan ketekunan.

Saya juga memikirkan anak-anak saya, dan rasa syukur saya karena pemilihan ini memberi saya harapan untuk masa depan mereka. Itu memperbarui keyakinan saya bahwa bersama-sama kita bisa menciptakan negara yang akan memberi mereka kesempatan untuk mengejar impian mereka.

READ  BRI Syariah adalah bank syariah terbesar di Indonesia setelah merger tiga arah

Thanksgiving dan nasionalisme dapat dicampur dengan cara yang tidak sehat. Namun tahun ini saya merasakan rasa terima kasih patriotik yang khusus karena hidup di negara di mana kita bebas memilih pemimpin kita.

Dan saya bangga bahwa orang kulit hitam sekali lagi menunjukkan bahwa kita dapat membentuk masa depan kita dengan melawan korupsi dan permainan kekuasaan yang tidak berprinsip dan rasisme yang dilembagakan yang digunakan untuk mencegah kita berpartisipasi penuh dalam demokrasi kita.

Saya bersyukur atas gerakan keadilan sosial multiras dan multigenerasi yang muncul untuk menantang perpolisian yang tidak adil. Saya berterima kasih kepada semua anak muda yang mempresentasikan kandidat pertama mereka untuk jabatan publik. Dan saya sangat berterima kasih kepada para pemimpin dan organisator yang menggunakan talenta yang diberikan Tuhan dan keterampilan serta pengalaman mereka yang keras untuk mengatur, memotivasi, dan memobilisasi orang-orang kita – para pemimpin seperti Stacey Abrams dan banyak lainnya yang telah bekerja untuk membawa perubahan ke kota dan kota mereka. negara bagian dan negara kita.

Tentu masih banyak yang harus dilakukan. Kami memiliki pemilihan Senat AS yang penting di Georgia. Dan tahun depan, kami menuntut banyak pejabat lokal, negara bagian, dan nasional untuk mengatasi masalah yang memengaruhi kehidupan dan masa depan kami.

Marilah kita saat ini bersyukur atas harapan baru dan arah baru di negara kita, dan untuk setiap orang yang telah memberikan dirinya untuk membantu tetangga kita dan memperkuat komunitas kita.

Dan setelah berhenti sejenak untuk mengucapkan terima kasih atas kebebasan dan pencapaian kita, marilah kita memutuskan, dalam lirik lagu Injil yang agung, untuk ‘sama sekali tidak lelah’ mencari keadilan dan menciptakan perubahan positif. Kemudian kita memiliki lebih banyak lagi untuk bersyukur untuk Thanksgiving berikutnya.

READ  60 tahun aksi untuk perubahan

Penulis, mantan presiden dan CEO NAACP nasional, adalah presiden People for the American Way dan People for the American Way Foundation.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *