Beberapa – tetapi tidak semua – restoran Tokyo tutup lebih awal karena virus

Tokyo memulai periode 20 hari pada hari Sabtu di mana restoran metropolitan untuk alkohol dan restoran karaoke disajikan untuk mempersingkat jam kerja untuk memerangi kebangkitan infeksi virus corona baru-baru ini.

Permintaan itu datang dua bulan setelah pencabutan panggilan serupa dan ketika negara itu mencatat pada hari yang sama angka harian 2.684 kasus baru virus korona dan 440 kasus di antaranya dengan gejala parah, keduanya berada pada tingkat rekor, yang menjadi perhatian lebih lanjut. mengangkat tentang tingkat keparahan virus.

Langkah tersebut merupakan pukulan bagi operator yang mengharapkan permintaan yang lebih besar selama musim pesta tahun ini dan dapat memulihkan pemulihan ekonomi Jepang.

Pemerintah metropolitan akan memberikan dukungan finansial ¥ 400.000 untuk setiap bisnis yang memenuhi permintaan untuk tutup dari pukul 22:00 hingga 17 Desember. Tetapi banyak yang ragu-ragu atau menolak untuk melakukannya.

“Penjualan kami baru saja mulai pulih. Saya bisa mengerti mengapa permintaan itu dibuat, tapi sulit untuk mengimbanginya selama musim tersibuk tahun ini,” kata Jun Sagae, seorang izakaya Manajer (bar) di Shimbashi, area makan populer bagi pekerja kantoran. Bar tersebut mengikuti dua permintaan serupa yang dibuat sebelumnya.

Junichi Kawaguchi, yang menjalankan sebuah restoran di distrik Akasaka, mengatakan bahwa meskipun dia akan tutup satu jam lebih awal dari biasanya pada hari kerja pukul 22:00, dia bertanya-tanya apakah pemendekan jam kerja benar-benar akan berdampak pada mencegah penyebaran virus. .

Seorang Izakaya di dekat pusat transportasi Stasiun Ueno yang sibuk mengatakan pada hari Sabtu bahwa dia akan memenuhi permintaan tersebut. “Jumlah pelanggan mulai menurun lagi karena infeksi muncul kembali,” kata salah satu karyawannya, menambahkan: “Dukungan sebesar 400.000 yen tidak cukup sama sekali. Kami berharap infeksi akan segera mereda.”

READ  Masker berkualitas tinggi dapat mencegah penularan virus dan mengurangi kematian COVID-19

Ibukota melihat rekor jumlah infeksi baru setiap hari dan telah di atas 500 selama beberapa hari terakhir. Pemerintah metropolitan telah meningkatkan kewaspadaan virusnya ke level tertinggi dari empat untuk pertama kalinya sejak awal September.

Kementerian Kesehatan mengatakan pada hari Sabtu bahwa jumlah orang yang mengembangkan gejala COVID-19 yang parah mencapai rekor 440. Angka tersebut berlipat ganda dalam hampir setengah bulan.

Jumlah yang sesuai untuk Tokyo mencapai 67 orang, tingkat tertinggi sejak keadaan darurat diumumkan atas pandemi dicabut pada akhir Mei. Meningkatnya orang dengan gejala parah telah mendorong pemerintah Tokyo, Yuriko Koike, untuk mendesak para lansia khususnya untuk tidak keluar rumah.

Takaji Wakita, kepala Institut Penyakit Menular Nasional, mengatakan tugas mengurangi jumlah pasien dengan gejala parah tidaklah mudah.

“Begitu jumlah penderita dengan gejala parah meningkat, pengobatan akan memakan waktu lebih lama, dan harus melibatkan lebih banyak tenaga medis,” kata Wakita.

Profesor Universitas Kedokteran Aichi Hiroshige Mikamo mengatakan kepada forum virus corona pada hari Sabtu bahwa infeksi “menyebar ke segala usia untuk gelombang ketiga” virus, dan kasus-kasus itu meningkat lagi di antara orang tua.

Di saat informasi yang salah dan terlalu banyak informasi, jurnalisme berkualitas lebih penting dari sebelumnya.
Jika Anda mendaftar, Anda dapat membantu kami menyampaikan cerita dengan benar.

BERGABUNG SEKARANG

GALERI FOTO (KLIK MENJADI BESAR)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *