Bayi berusia 5 hari meninggal karena COVID-19 di Indonesia

JAKARTA – Seorang bayi berusia 5 hari meninggal akibat COVID-19 di Jeneponto, Sulawesi Selatan.

Ibu bayi awalnya memiliki hasil tes cepat reaktif, yang menyebabkan keduanya mengambil tes usap, yang hasilnya positif.

“Hasil tes gumpalan kembali pada 13 Oktober. Sampel diperiksa di laboratorium RS Wahidin Sudirohusodo Makassar,” kata Kepala Bidang Pencegahan dan Penanggulangan Penyakit Dinas Kesehatan Jeneponto, Suryaningrat, Sabtu.

Pada Juni lalu, seorang bayi berusia 40 hari meninggal di Kabupaten Tlanakan, Pamekasan, Jawa Timur, setelah tertular COVID-19, yang diduga disebarkan oleh tetangga yang mengunjungi bayi yang baru lahir pekan lalu.

Bayi yang dinyatakan positif mengidap virus tersebut saat berusia 28 hari, meninggal setelah hampir dua minggu dirawat di RSUD Smart Pamekasan.

“Berdasarkan contact tracing yang kami lakukan, bayi tersebut tertular COVID-19 dari tetangga yang mengunjunginya sesaat setelah ia lahir,” kata Kepala Satgas COVID-19 Pamekasan Syaiful Hidayat. Ia mengatakan banyak pengunjung yang memelihara bayi itu.

Tak lama setelah kunjungan, bayi tersebut menunjukkan gejala COVID-19, antara lain demam, batuk, dan sesak napas.

“Orang tuanya membawa bayi itu ke RSUD Pamekasan Cerdas pada 9 Juni. Dia langsung diisolasi oleh petugas kesehatan di rumah sakit tersebut,” kata Sigit.

Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) mengungkapkan pada bulan Juni bahwa setidaknya 1.543 anak di Indonesia telah dites positif COVID-19 sejak negara itu mengumumkan kasus virus korona pertamanya pada bulan Maret. Tiga puluh enam dari mereka meninggal karena penyakit tersebut.

Sedangkan 6.123 anak diklasifikasikan dalam status PDP, yaitu orang yang memiliki gejala COVID-19 namun belum dites virusnya. Dari anak-anak tersebut, 204 meninggal.

Masih banyak pertanyaan seputar infeksi virus corona pada anak dan bayi.

READ  Tata surya kita memiliki tingkat kesejajaran kedua

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) AS mengatakan di situs webnya bahwa tidak jelas apakah anak-anak rentan terhadap infeksi SARS-CoV-2 seperti orang dewasa, dan apakah mereka dapat menularkan virus sama efektifnya dengan orang dewasa. Bukti terbaru menunjukkan bahwa anak-anak kemungkinan besar memiliki viral load yang sama atau lebih tinggi di nasofaring mereka seperti orang dewasa, dan bahwa anak-anak dapat menyebarkan virus secara efektif di rumah tangga, kata CDC.

Organisasi Kesehatan Dunia merekomendasikan agar kontak ibu dan bayi serta menyusui didasarkan pada pertimbangan penuh tidak hanya potensi risiko infeksi COVID-19 pada bayi tetapi juga risiko morbiditas dan mortalitas yang terkait menyusui, penggunaan bayi yang tidak tepat. formula, serta efek perlindungan dari kontak kulit-ke-kulit.

Untuk berita lebih lanjut tentang klik virus corona baru sini.

Apa yang perlu Anda ketahui tentang Coronavirus.

Untuk informasi lebih lanjut tentang COVID-19, hubungi hotline DOH: (02) 86517800 lokal 1149/1150.

The Inquirer Foundation mendukung frontliner perawatan kesehatan kami dan terus menerima donasi tunai ke rekening giro Banco de Oro (BDO) # 007960018860, atau menyumbang melalui PayMaya menggunakan ini tautan .

Baca Selanjutnya

Jangan sampai ketinggalan berita dan informasi terbaru.

Masuk ke TANYA LEBIH BANYAK untuk mengakses The Philippine Daily Inquirer dan 70+ judul lainnya, berbagi hingga 5 gadget, mendengarkan berita, mengunduhnya pada jam 4 pagi, dan berbagi artikel di media sosial. Hubungi 896 6000.

Untuk umpan balik, keluhan atau pertanyaan, Hubungi kami.

READ  Cara melihat bintang jatuh di langit minggu ini

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *