Baru lahir, ulat ini siap memainkan cambuknya

Bertentangan dengan namanya, burung hantu Siberia tidak hanya hidup di Rusia. Hal ini juga ditemukan di Korea, Cina dan Indonesia. Dan itu bukan burung pemangsa. Jadi, tentu saja, dia tinggal di malam hari. Tapi itu memang kupu-kupu. Brahmaea tancrei, seperti yang dikatakan para ilmuwan. Dengan beberapa sayap kupu-kupu agak mengesankan dengan pola hampir psychedelic untuk menyempurnakan kamuflase pada kulit pohon.

Yang lebih menakjubkan lagi Brahmaea tancreiburung hantu Siberia, dia adalah ulat. Dia sangat kecil dan kebanyakan terlihat seperti monster asing. Dengan pelengkap seperti cambuk di sisinya dada dan tubuh belakangnya. Mereka berkembang dan berubah secara dramatis warna selama menit-menit pertama kehidupan hewan. Mereka kemudian digunakan untuk menangkap predator, lalat atau tawon parasit yang akan mencoba mendekatinya.

Ulat akan menjadi kupu-kupu

Ulat lucu ngengat ini menetas dari telur putih pucat yang bulat sempurna. Telur dia kemudian pergi – seperti yang dilakukan banyak orang lain jenis ulat — mulai melahap. karena kaya akan nutrisi.

Setelah beberapa minggu – antara satu bulan dan satu setengah bulan – setelah berkembang sepenuhnya, ulat Brahmaea tancrei akan kehilangan keterikatannya. Dia akan mengubur dirinya untuk berubah menjadi nimfa yang tampak gelap tapi cerah. Dan akhirnya menjadi ngengat cantik yang diharapkan, baik sekitar sebulan kemudian atau hampir setahun penuh setelah bersembunyi di bawahnya bumi jika, tergantung pada durasi hari dan suhu, ulat memutuskan untuk berhibernasi.

Apakah Anda tertarik dengan apa yang baru saja Anda baca?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.