Banyan – Pandemi mengungkap lemahnya pemerintahan Asia Tenggara di Asia Tenggara

sayaT HARDVOLG naskah yang dimaksudkan oleh pemerintah Thailand didukung oleh militer. Meskipun semakin banyak demonstrasi yang menuntut pengunduran diri Perdana Menteri, konstitusi baru dan reformasi monarki, pemerintah pada tanggal 15 Oktober menyatakan keadaan darurat “serius” yang melarang berkumpulnya lebih dari lima orang. Sebuah gerakan protes tak berbentuk tidak memiliki sapi, untuk oposisi yang gigih.

Aktivis muda, banyak yang masih sekolah, berbondong-bondong ke jalanan Bangkok. Mereka melambaikan simbol pembangkangan, seperti penghormatan tiga jari yang diambil dari The Hunger Games, sebuah novel distopia, bersama dengan taktik flashmob yang diilhami oleh protes Hong Kong. Aktivis sudah berbicara tentang kemenangan. Di satu sisi, ini benar: tabu yang sudah lama ada, seperti terhadap kritik terhadap monarki, telah dihancurkan. Keputusan darurat ditarik pada 22 Oktober.

Kemarahan yang dirasakan oleh Perdana Menteri dan mantan pemimpin kudeta Prayuth Chan-ocha dan antek-anteknya sangat jelas – perasaan bahwa protes adalah nada kasar tidak berterima kasih. Dari segi kesehatan, pemerintah telah menangani pandemi dengan sangat baik, hanya 3.709 kasus COVID-19 dan 59 kematian. Thailand, yang sangat bergantung pada pariwisata, kini ingin membuka kembali pengunjung. Pada tanggal 20 Oktober, kargo pertama wisatawan Tiongkok mendarat di Bangkok.

Namun, para pengunjuk rasa melihat hal-hal berbeda. Sebagai permulaan, kata mereka, penutupan berminggu-minggu mendorong gejolak media sosial, yang meledak pada Juli setelah pembatasan dilonggarkan. Namun yang terpenting, menangani pandemi bagaimanapun juga merupakan konsekuensi ekonomi. Ekonomi Thailand bisa menyusut hampir 8% tahun ini. Banyak dari lebih dari 500.000 mahasiswa yang lulus dalam beberapa minggu mendatang bertanya-tanya bagaimana mereka akan mendapatkan pekerjaan. Seorang siswa mengatakan bahwa dia dan rekan-rekannya mengasosiasikan prospek mereka sendiri dengan kekayaan raja yang tidak senonoh, elit kleptokratis, dan personifikasi lain dari pemerintahan yang buruk.

READ  Investigasi Munir atas pembunuhan harus dilanjutkan meski Pollycarpus tewas: Pakar hukum pidana - Nasional

Monarki dan kemewahannya unik di Thailand. Tapi sejauh mana orang muda memiliki perspektif yang sama di Asia Tenggara sangat mengejutkan. Di wilayah yang ekonominya diperkirakan akan menyusut hampir 4% tahun ini, Bank Dunia memperingatkan bahwa Covid-19 akan memiliki dampak yang bertahan lama, terutama pada pertumbuhan inklusif, dengan mengganggu investasi, modal manusia, dan produktivitas. Bank memprediksikan bahwa jumlah orang miskin di Asia Timur dan Pasifik akan meningkat sebesar 38 juta; sebagian besar berada di Asia Tenggara. Korban yang paling banyak terkena dampak adalah kaum muda, terutama di negara-negara seperti Indonesia dan Filipina, dengan sektor informal yang besar.

Untuk Asia Tenggara, dampak ekonomi akibat virus corona lebih serius, bahkan dibandingkan krisis finansial Asia 1997-98. Kemudian kesulitan ekonomi menunjukkan kelemahan serius dalam pemerintahan. Ini terutama meminta kaum muda untuk perubahan politik. Krisis tersebut mengantarkan pada gerakan demokrasi di Thailand. Di Indonesia, ia telah menabur benih kejatuhan Soeharto, diktator tua, dan era baru demokrasi pembaruan.

Namun pandemi mengungkap betapa fitnya berubah. Di Kamboja, orang kuat, Hun Sen, memegang pengadilan seperti raja Khmer abad pertengahan, mentolerir akhir dan mengunci kritik. Di Malaysia, berharap reformasi, pemerintah masih melibatkan kronisme, pembelian suara dan represi (dan sekarang virus corona kembali dengan pembalasan).

Kementerian kesehatan di Indonesia begitu rusak akibat gerhana sehingga sulit untuk merespons ketika pandemi melanda. Tingkat pengujiannya termasuk yang terendah di dunia. Di Filipina, yang juga terkenal dengan penanganan virus yang buruk, Presiden Rodrigo Duterte telah mengejar kritik, termasuk wakil presiden dan media lokal. Sekarang ombudsman pemerintah telah memutuskan bahwa bukanlah kepentingan umum untuk melihat aset pejabat yang diumumkan.

READ  Perkiraan Amerika - Big Rapids Pioneer

Di seluruh Asia Tenggara, ada pemilihan untuk memperkuat kekuatan atau untuk membelok di palung; beberapa anggota kongres Filipina melipatgandakan kekayaan mereka dalam jangka waktu tiga tahun. Tidak hanya di Thailand, tetapi juga di Kamboja, Malaysia, Filipina, dan Indonesia – di mana protes jalanan sedang berlangsung terhadap undang-undang baru yang merongrong hak-hak pekerja dan lingkungan – anak-anak muda yang berani berbicara menentang cara lama. Beberapa dewa dalam amukan menggoda ini adalah kekuatan yang tak tertahankan. Mungkinkah itu lebih kuat daripada massa kleptokrat Asia Selatan yang tak tergoyahkan, birokrat dan orang kuat yang mementingkan diri sendiri? Nah, itu soal lain.

Artikel ini muncul di edisi cetak bagian Asia dengan judul “A feverish mood”

Gunakan kembali konten iniProyek Kepercayaan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *