bank lokal dalam bahaya, penjahat dan skandal keuangan besar

Skandal sepuluh miliar yuan telah sangat mengguncang sektor yang sangat penting dari bank pedesaan kecil di China. Pihak berwenang telah merilis rincian “geng kriminal” yang bertanggung jawab atas perselingkuhan yang telah melarang lebih dari seratus ribu orang China mengakses akun mereka selama berbulan-bulan.

Kami berjanji: mulai Jumat 15 Juli, otoritas Provinsi Henan, 680 km selatan Beijing, akan mulai membayar pelanggan dari empat bank di jantung salah satu skandal keuangan terbesar China dalam beberapa tahun terakhir.

Perspektif yang masih belum meyakinkan ratusan ribu pemegang rekening yang tidak memiliki akses ke dana mereka selama berbulan-bulan, memberitahu South China Morning Post Rabu, 12 Juli. Pertama, karena pengembalian uang ini hanya berlaku untuk pelanggan paling sederhana, yang deposito banknya tidak melebihi 50.000 yuan (7.414 euro). Pergantian penjaga lainnya ditunda ke “waktu dekat” hipotetis.

Aplikasi anti-Covid yang digunakan untuk memblokir pengunjuk rasa

Tetapi di atas semua itu, karena pada saat yang sama, pihak berwenang China “melecehkan dan mengintimidasi” pelanggan untuk menghentikan mereka berdemonstrasi. “Saya menerima telepon dari polisi yang meminta saya untuk mengungkapkan ‘kekhawatiran’ saya dengan cara yang sah dan tidak ikut serta dalam demonstrasi yang dapat dianggap kerusuhan,” kata Wang, klien salah satu bank. , kepada South China Morning. Pos.

Polisi dan pejabat Partai Komunis China setempat juga mengunjungi klien lain untuk memperingatkan mereka bahwa protes dapat membuat mereka kehilangan pekerjaan, kantor berita Reuters telah belajar.

Pejabat lokal lainnya sejauh ini menggunakan aplikasi resmi anti-Covid untuk tujuan sanitasi yang tidak banyak. Ini wajib untuk semua orang Cina dan menampilkan status “hijau” untuk mereka yang tidak sakit dan “merah” untuk orang yang terinfeksi atau kontak dengan virus SARS-CoV-2. Beberapa pelanggan bank bermasalah telah menemukan bahwa status mereka – terlepas dari tes apa pun – telah menjadi “merah”, secara signifikan membatasi kemampuan mereka untuk pindah dan mencegah mereka … memprotes.

“Pembajakan aplikasi ini, yang telah berkomentar di jejaring sosial selama lebih dari sebulan, telah mengubah masalah ini, awalnya regional, menjadi skandal nasional,” jelas seorang warga China yang lebih memilih alasan keamanan. . Beijing memutuskan pada akhir Juni untuk memecat lima pejabat lokal yang dicurigai terlibat dalam peretasan aplikasi anti-Covid ini.

READ  Seorang pria Jepang berusia 83 tahun menjadi navigator tertua yang berhasil melintasi Pasifik sendirian

Kasus ini bahkan mendapat gema internasional setelah rapat umum pada hari Minggu, 10 Juli, yang mempertemukan lebih dari 1.000 nasabah bank-bank ini di depan kantor pusat cabang Bank of China di Zhengzhou, ibu kota Provinsi Henan. .

Ini bukan pertama kalinya dalam beberapa bulan terakhir para pengunjuk rasa menuntut untuk dapat menarik uang mereka, tetapi unjuk rasa itu berakhir dengan bentrokan keras dengan polisi sipil yang berbaur dengan massa. Video tabrakan itu beredar di seluruh dunia.

Penipuan besar

Oleh karena itu menjadi mendesak bagi pihak berwenang, yang disibukkan dengan menjaga ketertiban sosial dengan segala cara, untuk menemukan jalan keluar dari skandal ini, yang mengguncang mata rantai terlemah dalam rantai keuangan Cina: bank kota atau kotapraja.

April lalu, empat nasabah mereka – Bank Desa Yuzhou Xinminsheng, Bank Desa Shangcai Huimin, Bank Desa Zhecheng Huanghuai dan Bank Desa Guzhen Xinhuaihe – mendapati bahwa mereka tidak dapat lagi menarik uang. “Faktanya, ada dua bank tambahan di provinsi tetangga Anhui yang juga terpengaruh, tetapi jumlah pelanggan mereka jauh lebih sedikit,” kata The Paper, situs berita independen China.

Alasan resmi yang diberikan pada saat itu: pembaruan jaringan komputer internal mencegah akses ke akun dari luar. Namun empat bulan kemudian, penjelasan ini tidak lagi meyakinkan siapa pun.

Terutama sejak otoritas perbankan China mengumumkan pada pertengahan Mei bahwa mereka telah membuka penyelidikan terhadap beberapa pemegang saham grup yang mengawasi bank tersebut. Untuk kesulitan pelanggan kehilangan akses ke tabungan mereka kemudian ditambahkan kasus kriminal yang luar biasa.

Setelah dua bulan penyelidikan, polisi Tiongkok dapat “mengkonfirmasi bahwa geng kriminal, yang dipimpin oleh tersangka Lu Yi, telah dapat menggunakan kelompok Henan Xincaifu sejak 2011 untuk mengendalikan bank yang terlibat dan untuk mempengaruhi dan memanipulasi staf. dari Bank [pour s’enrichir]”.

READ  korban tewas naik menjadi 23 migran

Tuduhan terhadap Lu Yi, saat ini dalam pelarian, menunjukkan penipuan besar-besaran yang telah lama disiapkan dan direncanakan hingga ke detail terkecil, detail Ycai Global, sebuah media berita bisnis Cina. Tersangka diduga memperoleh hak operasi tol dari jalan raya di wilayah Henan pada tahun 2004. Tak lama kemudian, dia menggunakan prospek keuntungan besar dari tol ini untuk meyakinkan bank agar memberinya pinjaman besar. Lu Yi kemudian akan menggunakan dana ini untuk mendirikan jaringan besar perusahaan terdepan yang telah mengambil saham di berbagai lembaga keuangan, termasuk Henan Xincaifu Group, perusahaan induk yang mengawasi bank-bank lokal yang saat ini menjadi pusat skandal. adalah.

Dia kemudian mencoba merekrut lebih banyak pelanggan untuk keempat bank ini dengan menjanjikan suku bunga jauh di atas apa yang dibebankan oleh lembaga keuangan sejenis. “Ini adalah bagaimana bank-bank ini dapat memiliki pelanggan di seluruh China dan bukan hanya dari komunitas lokal seperti yang biasa dilakukan oleh bank-bank desa ini,” kata Xin Sun, seorang spesialis ekonomi China di King’s College London.

Secara total, lebih dari seratus ribu orang Cina di seluruh negeri memiliki rekening di bank-bank ini, sementara lembaga keuangan ultra-lokal ini biasanya hanya memiliki beberapa ribu pelanggan.

Lu Yi dan kaki tangannya kemudian akan mengalihkan sebagian dana untuk membiayai investasi mereka sendiri. Sampai bank-bank ini didorong ke jurang kebangkrutan. Tidak ada yang benar-benar tahu sejauh mana bencana keuangan ini. Beberapa media telah menyajikan angka 39 miliar yuan (5,75 miliar euro) yang disimpan di rekening yang diblokir bank-bank ini. Tetapi situs web The Paper, yang mampu menganalisis beberapa akun, menilai jumlah yang dipertaruhkan “paling banyak 20 miliar yuan (2,95 miliar euro)”.

Bank penting untuk “menghidupkan kembali” pedesaan Cina.

Pihak berwenang mengumumkan Senin, 11 Juli, bahwa mereka telah menangkap beberapa tersangka dan sedang mencari uang untuk mengisi kembali koper. “Tujuannya jelas untuk menjadikan cerita ini sebagai kasus terisolasi yang terkait dengan masalah kriminal murni, sementara menjadi gejala dari masalah yang lebih besar,” kata Xin Sun.

READ  VIDEO. Pilot Red Bull terbang melalui dua terowongan dengan kecepatan 245 km / jam

Skandal ini sebenarnya menggambarkan rapuhnya jaringan bank lokal, yang bagaimanapun juga merupakan instrumen penting dalam kebijakan ekonomi Xi Jinping. “Ada lebih dari 1.600 di seluruh negeri yang secara resmi melayani sebagai agen bantuan kepada kekuatan pusat untuk melaksanakan tujuan kebangkitan pedesaan China,” jelas Xin Sun.

Lingkungan pedesaan sebenarnya adalah salah satu pecundang besar dari “keajaiban” ekonomi Tiongkok dan Xi Jinping mengumumkan pada tahun 2021 bahwa ia ingin melakukan segala yang mungkin untuk untuk menjembatani kesenjangan antara daerah pedesaan dan perkotaan.

Dengan demikian, bank-bank pedesaan ini diinvestasikan dalam misi yang sangat politis tanpa harus memiliki sarana untuk melaksanakannya. “Ini adalah lembaga-lembaga yang aturan tata kelolanya yang baik seringkali lemah, yang berarti bahwa mereka umumnya melayani kepentingan pemegang saham dan tunduk pada pengaruh kekuatan politik lokal,” kata Xin Sun.

Bagi ekonom ini, tidak ada keraguan bahwa bank lokal lain terlibat dalam kasus penyalahgunaan dana klien mereka. Tapi mungkin tidak dalam proporsi yang sama dengan bank-bank Henan.

Selama situasi ekonomi dalam kondisi baik, manipulasi ini bisa berlalu tanpa disadari. Uang yang masuk memungkinkan untuk menyembunyikan penipuan dari pemegang saham yang tidak bermoral.

“Perlambatan ekonomi dan krisis di sektor real estate telah mempercepat masalah,” kata Xin Sun. Kesehatan keuangan yang baik dari bank-banknya sebenarnya sangat bergantung pada pinjaman yang diberikan untuk proyek-proyek real estat dan pembayarannya kembali. Dan dengan ekonomi yang semakin lesu, default meningkat.

Bank-bank kemudian runtuh di bawah beban utang macet yang semakin besar dan jika, di atas itu, mereka berada di tangan pemegang saham seperti di Henan, mereka dapat dengan cepat menemukan diri mereka dengan koper yang benar-benar kosong. Bahkan untuk pelanggan sederhana yang mengira mereka telah menyimpan uang mereka dengan aman.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.