Bank Dunia mengatakan China mungkin menjadi katalisator kerja sama global di tengah pemulihan ekonomi setelah virus

China dapat menjadi katalisator kerja sama global di tengah pemulihan ekonomi dari virus, dan diharapkan memainkan peran kunci di tiga bidang – manufaktur dan alokasi produk medis, koordinasi bantuan fiskal dan tindakan iklim – Aaditya Mattoo, kepala ekonom Bank Dunia untuk Asia Timur dan Pasifik, kata dalam siaran pers pada 26 Maret.

China memiliki kemampuan untuk memproduksi produk medis dan vaksin, dan permintaan domestik tidak terlalu mendesak. Ini juga meningkatkan konsumsinya, yang akan berkontribusi pada pemulihan global dan regional, Mattoo mencatat, menambahkan bahwa “ia juga memiliki kemampuan untuk membiayai penyesuaian dan … ekonomi inovatif bergerak ke arah hijau.”

Menurut laporan berjudul “An Unequal Recovery – April 2021 Economic Update for Asia and the Pacific” yang dikeluarkan oleh Bank Dunia pada 26 Maret, pemulihan di kawasan dapat dibagi menjadi tiga jenis: kemunduran dan ‘pemulihan. oleh China dan Vietnam, rebound tanpa pemulihan, seperti di Indonesia dan Malaysia, dan bukan rebound maupun pemulihan, seperti di Fiji.

Mr Mattoo menjelaskan bahwa perbedaan dalam hal pemulihan ekonomi ini karena penanganan epidemi pandemi, sejauh mana pemulihan ekonomi pemerintah dan hubungan antara ekonomi dan pemulihan global.

Ikuti China.org.cn Indonesia dan Facebook untuk bergabung dalam percakapan.
READ  Dott akan mengembangkan lebih dari e-skuter dengan layanan sepeda - TechCrunch

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *