Banjir Australia: Keadaan darurat nasional diumumkan

Australia pada Rabu, 9 Maret, mengumumkan keadaan darurat nasional untuk menangani banjir yang melanda pantai timur negara itu dan menewaskan sedikitnya 21 orang.

“Australia menjadi negara yang semakin sulit untuk ditinggali karena bencana alam ini”kata Perdana Menteri Scott Morrison setelah mengunjungi wilayah Sungai Utara yang dilanda bencana di New South Wales.

Penduduk wilayah ini, yang telah kehilangan listrik dan akses internet selama beberapa hari, menyalahkan pihak berwenang atas lambatnya operasi bantuan darurat. Deklarasi keadaan darurat, yang juga dilembagakan selama kebakaran besar yang melanda negara itu pada tahun 2019, memungkinkan untuk mengurangi birokrasi dan mempercepat bantuan kepada para korban.

Baca juga Di Australia, banjir besar menewaskan sedikitnya 20 orang, mengungsikan sebagian dari Sydney

Tindakan mitigasi banjir

Pemerintah telah membayar 385 juta dolar Australia (257 juta euro) untuk korban banjir di seluruh negeri. Morrison mengatakan bantuan akan ditingkatkan di dan sekitar Lismore, salah satu kota yang paling terpukul, untuk menyediakan makanan dan tempat tinggal, dukungan kesehatan mental dan hukum dan komersial.

Perdana menteri, yang tetap tertinggal dalam jajak pendapat menjelang pemilihan legislatif pada bulan Mei, telah menjauhkan media dari pertemuannya dengan korban banjir, katanya, untuk melindungi privasi mereka.

Pemimpin Tory berbicara kepada wartawan dan membuat hubungan antara banjir dan perubahan iklim, yang juga dia yakini sebagai penyebab kebakaran baru-baru ini, sambil menunjukkan tanggung jawab negara lain untuk mengurangi emisi karbon. Morrison mengatakan langkah-langkah mitigasi banjir akan menyelamatkan nyawa, daripada pembatasan yang lebih ketat pada emisi polusi Australia.

Negara ini telah berkomitmen pada tujuan bersih nol emisi karbon pada tahun 2050, tetapi aktivis lingkungan menyerukan tindakan yang lebih agresif.

READ  Donald Trump mempertahankan semua pengaruhnya atas Partai Republik
Baca juga Artikel disediakan untuk pelanggan kami Iklim: IPCC prihatin dengan konsekuensi yang memusingkan dari dunia yang terus memanas

Dunia dengan Reuters

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.