Bali – The SeaCleaners dan APSI bersatu melawan polusi plastik

Tidak ada jabat tangan di akhir momen ini (diperlukan jarak 12.000 km), tetapi hati ada di sana! Dalam rangka memperkuat perlawanan terhadap menjamurnya sampah plastik terapung di sungai dan laut di Indonesia, serta meningkatkan pengelolaannya, para pembersih laut dan APSI di Bali menandatangani kemitraan pendiri pada awal tahun 2022.

Menuju pengembangan sektor pengelolaan sampah yang efisien di Indonesia

L’APSI (Asosiasi Pengusaha Sampah Indonesia) adalah salah satu asosiasi profesional daur ulang sampah terkemuka di Indonesia. Saat ini menyatukan 268 perusahaan, yang mayoritas adalah usaha kecil dan menengah yang bergerak di bidang pengelolaan sampah dan daur ulang, di kota-kota besar dan provinsi di Indonesia.

APSI sangat dinamis dan berupaya untuk mempercepat perkembangan masif sektor pengelolaan sampah di Indonesia dengan fokus pada UKM dan wirausahawan mandiri. Ini akan mewakili 2.000 anggota pada tahun 2024. Asosiasi dengan demikian memantapkan dirinya sebagai salah satu pusat transisi menuju ekonomi hijau, berbudi luhur dan melingkar di Indonesia, negara yang merupakan salah satu dari lima di dunia yang paling terpengaruh oleh kehancuran polusi plastik dan tempat pembuangan sampah, liar atau di tempat terbuka, tetap banyak.

Bagi The SeaCleaners, penandatanganan nota kesepahaman dengan APSI ini merupakan langkah maju yang besar dalam memantapkan pelaksanaan operasinya di Indonesia yang dipimpin oleh Divisi Operasi yang dipimpin oleh Eric le Plomb dan perwakilannya di Indonesia. , Priska Widyastuti.

Inti dari proyek: aksi Mobula 8, kapal pengendali polusi serbaguna kami

Proyek kerjasama yang dipimpin oleh APSI dan The SeaCleaners ini tentang pengumpulan dan pengelolaan limbah padat terapung di wilayah Bali, khususnya bagian timurnya, yang sangat terpengaruh oleh hama ini karena adanya banyak sungai yang membuang sampah dalam jumlah besar. termasuk Waduk Tukad Badung, terletak di dekat kawasan konservasi mangrove, Sungai Tukad Badung, Abang atau Kabupaten Karangasem.

READ  Inti bumi tidak seimbang karena alasan yang tidak kita ketahui ...

Dari kuartal pertama tahun 2022, mobil 8, yang dioperasikan oleh The SeaCleaners, akan mengumpulkan puing-puing yang mengapung di sungai-sungai yang teridentifikasi, serta di sepanjang wilayah pesisir. Sampah-sampah tersebut akan dibongkar di berbagai titik di Bali dan dikelola oleh perusahaan dan asosiasi lokal yang tergabung dalam APSI serta oleh otoritas setempat.

@ Jean-Philippe Mériglier

Selain operasi pengumpulan dan pembersihan ini, The SeaCleaners dan APSI akan bekerja sama dalam pengelolaan sampah di darat, dengan melakukan kegiatan pemilahan, daur ulang, dan pengolahan.

Pada saat yang sama, sesuai dengan misi ilmiahnya, The SeaCleaners akan memberikan APSI data tentang karakterisasi limbah dan lokasi zona akumulasi kebocoran polusi.

Bagian penting lain dari kemitraan : APSI akan mendukung The SeaCleaners dalam berurusan dengan aktor, asosiasi atau lembaga lokal, dan otoritas lokal yang kemungkinan besar akan membantu menerapkan solusi yang tepat untuk memerangi polusi limbah padat di darat atau di laut Jaringan sangat penting untuk cara yang relevan di negara lintas benua ini , kepulauan terbesar di dunia.

Kredensial

Pada penandatanganan nota kesepahaman, Yvan BourgnonPresiden dan Pendiri The SeaCleaners menjelaskan: ” Kemitraan dengan asosiasi referensi seperti APSI ini merupakan lompatan ke depan untuk operasi kami di Indonesia. Kita tidak bisa berpikir untuk mengintervensi tanpa dikelilingi oleh aktor-aktor di lapangan yang penting dan yang tahu persis di mana kebutuhannya, di mana tantangannya yang perlu ditangani, di mana masalahnya. Melalui pertukaran inilah kita dapat benar-benar efektif dan memiliki dampak yang bermanfaat, terlihat dan terukur. Kami memiliki keahlian yang berbeda dan saling melengkapi: mari kita ciptakan sinergi di antara kita yang memungkinkan kita melakukan tindakan terbaik ».

READ  Desember milik Jupiter dan Saturnus

Putu Ivan Yunatanapresiden APSI Bali Nusra, pada gilirannya menambahkan: Sampah laut adalah urusan semua orang, terutama orang Bali, yang percaya dengan kemurnian laut. Oleh karena itu kami senang dengan kolaborasi ini, dan anggota kami sepenuhnya siap untuk mendukung proyek ini. Ini adalah kesempatan untuk melihat kontribusi APSI dalam pengelolaan sampah laut, karena saya yakin proyek ini akan menjadi model pertama dalam pengelolaan sampah laut di Bali, selain didukung oleh pemerintah daerah dan masyarakat. Saya berharap ini hanyalah awal dari kerjasama jangka panjang, awal dari proyek-proyek lain yang akan datang antara The Sea Cleaners dan APSI dalam skala yang lebih besar. ».

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.