Bakteri yang telah divaksinasi pada nyamuk untuk melawan demam berdarah

Di pinggiran kota Medellin, Kolombia, sebuah bangunan bata merah di Universitas Antioquia memiliki markas yang agak tidak biasa. Di laboratorium, Ivan Dario Velez dan timnya membawa pasukan yang menakjubkan: skuadron nyamuk yang ditakdirkan untuk memerangi salah satu dari sepuluh wabah terburuk kesehatan masyarakat global, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), demam berdarah. Karena sebelum mereka dilepaskan oleh ribuan, serangga ini berubah menjadi Trojan bersayap: mereka membawa bakteri di usus mereka yang mencegah vektor virus penyakit menular ke manusia melalui gigitan.

Antara 2015 dan 2019, tes dilakukan di kota Kolombia ini dan di pinggiran kota Bello, dan hasil akhirnya, yang akan segera diterbitkan, menunjukkan penurunan yang sangat tajam dalam kasus infeksi. Sejak November 2021, giliran Cali (400 km ke selatan), yang banyak terkena demam berdarah, melihat kawanan heksapoda menyelamatkan ternaknya, dibesarkan di kandang layar laboratorium Medellin, dan kemudian diangkut dalam botol PET.

Tersembunyi di nyamuk ini, Odysseus dari cerita ini memiliki nama: Wolbachia pipientis. Ini adalah bakteri yang ditemukan pada tahun 1924, menginfeksi 60% arthropoda dan hidup dalam simbiosis dengan inangnya, dalam sitoplasma selnya. Para ilmuwan telah mencatat bahwa kehadirannya mencegah penularan virus dengue, Zika atau chikungunya. Mereka kemudian berpikir itu akan memaksa masuknya bakteri ini ke dalam nyamuk nyamuk aedes aegypti, yang dikenal sebagai vektor arbovirus ini, tanpa menjadi inang alami Wolbachia, dapat memberikan solusi. Pada tahun 2006, Scott O’Neill, seorang ahli biologi di Monash University di Australia, adalah yang pertama berhasil dalam manipulasi ini. Dengan demikian ia menciptakan serangkaian nyamuk yang membawa bakteri, yang juga ditularkan dalam telur betina.

READ  menurut pakar kebijakan iklim, kita perlu "membuat komitmen yang lebih cepat"

Wanita yang ditargetkan

Penggunaan serangga ini kemudian secara teoritis dapat mengambil dua bentuk. Jika nyamuk jantan membawa Wolbachia dilepaskan ke lingkungan dan kawin dengan betina yang tidak memiliki bakteri tidak akan menetaskan telur. Memecahkan sejumlah besar laki-laki Wolbachia sehingga memungkinkan untuk secara drastis mengurangi populasinyamuk aedes aegypti, jalur reproduksi mereka diblokir.

Baca juga Artikel disediakan untuk pelanggan kami “Aedes”, nyamuk berisiko tinggi

Pengujian menggunakan metode ini telah dilakukan di beberapa negara (Cina, Singapura, Amerika Serikat) dengan beberapa keberhasilan, terutama karena memiliki keunggulan lain: nyamuk jantan tidak menggigit!

Anda memiliki 83,47% dari artikel ini untuk dibaca. Sisanya hanya untuk pelanggan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *