bagian baru dari silo gandum di pelabuhan Beirut runtuh

Keruntuhan ini baru terjadi setelah kebakaran terjadi pada Juli lalu. Pada tanggal 31 Juli dan 4 Agustus, silo biji-bijian lainnya telah runtuh.

Artikel ditulis oleh

Ditempatkan

memperbarui

Waktu membaca: 1 menit

Awan asap. Bagian terakhir dari blok utara silo gandum di pelabuhan Beirut runtuh pada Selasa 23 Agustus, dua tahun setelah rusak oleh ledakan ledakan dahsyat 4 Agustus 2020 yang menewaskan lebih dari 200 orang dan melukai 6.500 serta menghancurkan seluruh lingkungan ibu kota Lebanon. Menara ini adalah yang terakhir dari blok silo utara. Untuk saat ini, menara yang tersisa di blok selatan stabil, menurut insinyur sipil Prancis Emmanuel Durand, yang memasang sensor di dalam silo. Total ada 48 silo. Hari ini hanya tersisa dua belas.

Sebelum keruntuhan baru ini, kerabat korban menyerukan aksi duduk di pelabuhan, yang dijadwalkan Selasa sore. “Kami menganggap pihak berwenang bertanggung jawab” tentang runtuhnya silo, Mariana Fodoulian, yang kehilangan saudara perempuannya dalam ledakan itu, mengatakan kepada AFP. “Kita harus melindungi bagian selatan dan seluruh situs (…)”sebagai tempat untuk mengenang para korban, tambahnya.

Pada tanggal 31 Juli dan 4 Agustus, menara lainnya runtuh setelah kebakaran terjadi di bagian paling rusak dari silo pada awal Juli, yang menurut pihak berwenang dan para ahli disebabkan oleh fermentasi sisa biji-bijian yang disimpan, dikombinasikan dengan suhu tinggi. Sejak itu, beberapa menara tetap terbakar.

>> “Masih banyak pekerjaan”: dua tahun setelah ledakan pelabuhan Beirut, rekonstruksi kota yang lambat

Pada bulan April, pihak berwenang memerintahkan pembongkaran silo, tetapi keputusan itu ditangguhkan karena tentangan dari kerabat para korban tragedi yang ingin menjadikannya sebagai tempat peringatan. Menteri Pekerjaan Umum dan Transportasi Ali Hamie mengklaim bahwa 25.000 meter persegi pelabuhan ibukota akan didedikasikan untuk membangun silo baru, menambahkan bahwa dana akan datang dari donor internasional dan kementeriannya.

READ  Taliban telah berjanji untuk membahayakan orang Amerika dan Afghanistan setelah 31 Agustus, AS meyakinkan kita

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.