bagaimana menjelaskan drama udara yang begitu banyak ini?

Kecelakaan pesawat Sriwijaya Air pada Sabtu, 9 Januari, sekitar empat menit setelah lepas landas dari Jakarta, merupakan yang terbaru dari rangkaian kecelakaan udara di Nusantara. Pasca bencana yang menelan 62 korban jiwa ini, pers Indonesia masih mencari penjelasan.

Pada Sabtu, 9 Januari, sebuah pesawat Sriwijaya Air Boeing 737-500 yang menghubungkan Jakarta dengan Pontianak jatuh ke laut beberapa menit setelah lepas landas. Di atas kapal, 62 orang. Jika ditemukan serasah, pencarian kotak hitam masih berlangsung.

Surat kabar Indonesia mencoba menjelaskan kecelakaan ini – yang terbaru dari serangkaian panjang di nusantara, meskipun Uni Eropa menghapus semua maskapai penerbangan Indonesia dari daftar hitamnya pada tahun 2018, menyusul peningkatan keamanan. Di antara kecelakaan baru-baru ini, kecelakaan pesawat AirAsia pada Desember 2014 yang mengakibatkan 162 korban jiwa, yaitu kecelakaan pesawat militer pada Juni 2015 (141 korban). Pada 29 Oktober 2018, sebuah Boeing 737 Max jatuh ke Laut Jawa, menewaskan 189 orang.

Itu Jakarta Post Pertama-tama, pertanyakan tanggung jawab manusia pada bencana 9 Januari. Ekonomi Indonesia sedang berkembang, surat kabar itu menjelaskan. Tapi nusantara ini – terbesar di dunia – ‘Bergantung pada transportasi udara untuk menghubungkan ribuan dari mereka

[…]

READ  Manchester United Amankan Wonderkid Atalanta, Amad Traore

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *